Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Foxconn Akan Membangun Pabrik Perakitan dan Pengujian Chip 5G Di Cina

foxconn-akan-membangun-pabrik-perakitan-dan-pengujian-chip-5g-di-cina
Ilustrasi: Pabrik Perakitan Chip Foxconn
Setelah berencana untuk menjadi pabrik Chip terbesar di India, Foxconn Electronics berupaya mengubah peruntungannya dengan berinvestasi lebih banyak di Cina. Perakitan semikonduktor canggih dan pabrik uji di Qingdao di Timur Laut Cina sedang direncanakan oleh perusahaan. Menurut laporan, investasi akan mengarahkan solusi chip untuk 5G dan aplikasi yang berkaitan dengan AI.

Seperti yang dilansir dari sumber Digitimes mengatakan bahwa Hon Hai Precision Industry Ltd yang berbasis di Taiwan, akan menginvestasikan CNY60 miliar ($ 8,6 miliar) untuk proyek baru ini. Menariknya, kelompok Rongkong yang didukung pemerintah Cina akan ikut mendanai proyek tersebut. Pabrik diharapkan siap untuk produksi pada awal 2021.
Memperluas Solusi 5G

Ini tampaknya dapat dimengerti karena Pemerintah Cina sendiri telah mempelopori peluncuran teknologi 5G yang lebih luas di dalam negeri. Negara ini bertujuan untuk membuang 4G yang lebih tua sepenuhnya pada akhir tahun 2020.

Pabrik baru di Qingdao dilaporkan akan fokus pada peningkatan solusi chip untuk peralatan 5G dan aplikasi perangkat AI. Ini dilakukan dengan meningkatkan teknologi perakitan dari proses fabrikasi semikonduktor. Untuk ini, ia akan menggunakan teknik seperti fan-out, bonding-level wafer dan stacking. Ini pada dasarnya adalah teknologi pengemasan sirkuit terpadu.

Teknik ini dilaporkan lebih efektif daripada metode konvensional untuk mengiris wafer ke dalam masing-masing sirkuit dan mengemasnya nanti. Selanjutnya, pabrik di Qingdao akan dirancang untuk mendukung ini dengan kapasitas bulanan 30.000 unit 12 inci.

Namun, meskipun siap untuk produksi pada tahun 2021, laporan itu mengatakan Foxconn akan dapat meningkatkan ke tingkat komersial hanya pada tahun 2025. Sementara alasan penundaan tidak diketahui, berita ini dapat berdampak pada industri semikonduktor lokal di Cina.
Akankah itu bertahan meskipun ada persaingan?

Seperti yang dicatat oleh Digitimes, Foxconn sebelumnya telah meletakkan fondasi pada 2017 untuk sebuah subkelompok. Ini untuk memunculkan lebih banyak produk lokal dan menumbuhkan bisnis silikon di Cina. Setelah ini, perusahaan telah terikat melalui berbagai perjanjian dengan pemerintah daerah seperti Zhuhai, Jinan dan Nanjing untuk lebih meningkatkan partisipasi.

Foxconn telah mengalami masa sulit pada tahun 2020. Ini menunjukkan pendapatan konsolidasi sebesar $ 12,25 miliar pada Juni 2020, yang merupakan penurunan 9,08% YoY.

Lebih lanjut, ia juga memiliki ancaman dari Luxshare, yang merupakan salah satu pesaingnya untuk merakit produk Apple di Cina.
Toto Sudiyanto
Toto Sudiyanto Tech journalist & blogger. Mobile photography enthusiast | Dengan senang hati menjawab pertanyaan seputar Gadget lewat akun Twitter @mas_tosu

Posting Komentar untuk "Foxconn Akan Membangun Pabrik Perakitan dan Pengujian Chip 5G Di Cina"

Berlangganan via Email