Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Peneliti Mengembangkan Kulit Elektronik Yang Bisa 'Merasakan' Sakit

peneliti-mengembangkan-kulit-elektronik
Perangkat prototipe penginderaan seperti kulit, dibuat dengan elektronik yang dapat direnggangkan

Konsep membuat kulit buatan bukanlah hal baru. Bukan hal baru juga bahwa kulit ini juga dapat dibuat untuk "merasakan" atau merasakan hal-hal yang mereka sentuh, tetapi sekarang para peneliti di RMIT telah mengambil satu langkah lebih jauh dengan mengembangkan kulit buatan elektronik yang tampaknya memungkinkan rasa sakit. 

Menurut ketua peneliti Profesor Madhu Bhaskaran, “Tidak ada teknologi elektronik yang mampu secara realistis meniru rasa sakit yang sangat manusiawi itu sampai sekarang. Kulit buatan kita bereaksi seketika saat tekanan, panas atau dingin mencapai ambang batas yang menyakitkan. Ini adalah langkah maju yang penting dalam pengembangan masa depan dari sistem umpan balik canggih yang kami butuhkan untuk menghadirkan prostetik yang benar-benar cerdas dan robotika yang cerdas. ” 

Kulit dibuat menggunakan perangkat elektronik tipis yang dilengkapi dengan sensor tekanan, lapisan reaktif suhu, dan sel memori seperti otak. Tampaknya perkembangan awal telah menghasilkan kulit yang cukup sensitif untuk membedakan antara rasa sakit yang mungkin Anda rasakan dengan menusuk diri sendiri dengan pin versus tusukan yang menyakitkan. 

Jadi mengapa perlu "merasakan" sakit? Rasa sakit adalah cara yang berguna untuk menjauhkan orang dari bahaya. Jika Anda menginjak duri dan merasakan sakit, Anda tahu bahwa Anda tidak boleh melakukannya lagi. Ini mungkin berguna untuk kasus di mana penderita diabetes mungkin telah kehilangan rasa sakit di kaki mereka, jadi dengan menggunakan kulit buatan yang dapat "merasakan" nyeri, ini mungkin memberi tahu mereka jika mereka menginjak sesuatu dan mungkin ingin memeriksanya untuk luka terbuka guna mencegah infeksi yang pada akhirnya dapat menyebabkan amputasi anggota badan.

Cara kerja kulit elektronik 

Penelitian baru, diterbitkan dalam Advanced Intelligent Systems dan diajukan sebagai paten sementara, menggabungkan tiga teknologi yang sebelumnya dirintis dan dipatenkan oleh tim:
  • Elektronik yang dapat direnggangkan: menggabungkan bahan oksida dengan silikon yang biokompatibel untuk menghasilkan elektronik yang transparan, tidak dapat dipecahkan, dan dapat dikenakan setipis stiker.
  • Pelapis yang reaktif terhadap suhu: pelapis yang mengubah diri sendiri 1.000 kali lebih tipis dari rambut manusia berdasarkan bahan yang berubah sebagai respon terhadap panas.
  • Memori yang meniru otak: sel memori elektronik yang meniru cara otak menggunakan memori jangka panjang untuk mengingat dan menyimpan informasi sebelumnya.
peneliti-mengembangkan-kulit-elektronik
Penelitian ini menggabungkan tiga teknologi yang dipelopori oleh tim RMIT

Prototipe sensor tekanan menggabungkan elektronik yang dapat diregangkan dan sel memori jangka panjang, sensor panas menyatukan lapisan dan memori reaktif suhu, sedangkan sensor nyeri mengintegrasikan ketiga teknologi tersebut.

sumber: rmit.edu.au
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Peneliti Mengembangkan Kulit Elektronik Yang Bisa 'Merasakan' Sakit"

Berlangganan via Email