Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Eksperimen diam-diam China memungkinkan jutaan orang melihat situs web yang telah lama dilarang

eksperimen-diam-diam-china-memungkinkan-orang-melihat-situs-web-terlarang
Melonggarkan kontrol atas internet China dapat memainkan peran penting dalam memajukan inovasi domestik, kata Wang Huiyao, presiden dari think-tank Center for China and Globalization yang berbasis di Beijing.

Dalam eksperimen tenang yang hanya berlangsung dua minggu, China memberi jutaan orang akses ke situs web asing yang telah lama dilarang seperti YouTube dan Instagram. Uji coba tersebut tampaknya menandakan bahwa pemerintah Komunis bergerak ke arah memberikan akses yang lebih besar kepada warga negara ke internet global sambil tetap berusaha untuk mengontrol siapa yang melihat apa.

Aplikasi browser Tuber, yang didukung oleh 360 Security Technology Inc yang terkait dengan pemerintah, muncul tanpa keriuhan akhir September dan menawarkan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun cara untuk melihat situs web yang telah lama dilarang dari Facebook Inc ke Google dan New York Times, meskipun sudah dibersihkan versi. Pengguna China bersukacita dengan kemampuan yang baru ditemukan untuk secara langsung membaca dengan teliti konten yang telah lama diblokir dari browser seluler tanpa jaringan pribadi virtual atau VPN ilegal.

Browser tersebut, yang dijalankan di toko aplikasi yang dijalankan oleh Huawei Technologies Co, menunjukkan Beijing sedang menguji cara untuk membiarkan 904 juta pengguna internetnya masuk ke zona yang pernah dilarang. Sementara Tuber memiliki ciri khas sensor gaya negara dan ditarik tanpa penjelasan pada hari Sabtu, itu adalah eksperimen paling signifikan di Beijing selama bertahun-tahun dengan kebebasan internet yang lebih besar.

Aplikasi yang direstui negara seperti Tuber menawarkan kemungkinan kompromi lingkungan yang terkontrol di mana aktivitas dapat dilacak dan konten disaring, sembari memungkinkan akademisi, perusahaan dan warga untuk bertukar informasi. Ini membahas keluhan di antara perusahaan lokal dan asing yang perlu mengakses segala sesuatu mulai dari data keuangan hingga alat perangkat lunak penting dari luar negeri.

“Perkembangan terakhir dengan Tuber ini menarik karena bisa dilihat lebih terbuka,” kata Fergus Ryan, peneliti di Australian Strategic Policy Institute. “Tetapi cara itu benar-benar berfungsi berarti bahwa orang-orang yang menggunakannya akan sangat terpantau dan informasi yang dapat mereka akses melalui platform ini disaring oleh aparat sensor.”

Sebut saja Censorship 2.0. Beijing semakin yakin akan dukungan di dalam negeri setelah berhasil membasmi Covid-19. Hal ini kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kualitas penelitian ilmiah dan teknologinya dapat menjelaskan mengapa mereka semakin nyaman dengan gagasan memberikan akses yang lebih luas ke internet untuk setidaknya beberapa warganya.

Namun mereka juga menyadari bahwa mereka menghadapi permusuhan yang meningkat di luar negeri. Beijing, berusaha untuk mengawasi warganya dengan lebih baik, masih mengharuskan perusahaan dari Tencent Holdings Ltd hingga pemilik TikTok ByteDance Ltd untuk menyensor dan menghapus konten yang mengkritik pemerintah atau kebijakannya. Sudah mencoba selama bertahun-tahun dengan berbagai keberhasilan untuk menghapuskan ratusan VPN yang biasanya digunakan untuk menerobos Tembok Api Besar. Mendukung jendela internet yang disetujui negara dapat mengurangi kegunaannya.

Itu bisa berimplikasi pada orang-orang seperti Facebook dan Microsoft Corp ke Alphabet Inc dan Apple Inc, yang sekarang mematuhi sensor untuk menjangkau pengguna China atau tetap di sela-sela. Seperti Google pernah memasuki pasar China tetapi di bawah tekanan internal sebuah proyek untuk membuat versi aplikasinya yang difilter untuk negara tersebut. Facebook tergoda dengan gagasan layanan China tetapi akhirnya menenggelamkannya juga.

Tuber diunduh lima juta kali dari toko aplikasi Huawei setidaknya sejak akhir September menarik kegilaan awal sebagian karena silsilah pendukung terbesarnya. Pengembangnya dikendalikan oleh miliarder dan pakar teknologi Zhou Hongyi, yang menghapus perusahaan keamanannya Qihoo 360 Technology Co dari New York pada 2016 dan menyelaraskan dirinya dengan kepentingan nasional.

Tidak mungkin Qihoo mengembangkan dan mendistribusikan aplikasi tanpa restu Beijing. Ia dilaporkan telah bekerja pada proyek-proyek untuk militer China dan memberi nasihat kepada Beijing tentang masalah keamanan siber yang sensitif. Departemen Perdagangan AS pada Mei memberikan sanksi kepada dua perusahaan Zhou di antara 24 entitas yang dikatakannya menimbulkan masalah keamanan nasional.

Tidak jelas apakah ada lembaga pemerintah yang memerintahkan pemindahan Tuber. Seorang karyawan hubungan masyarakat di 360 Security menolak berkomentar. 

Tuber tampaknya menyensor beberapa konten, termasuk di YouTube. Pencarian nama Presiden Xi Jinping dalam bahasa China hanya menghasilkan tujuh klip video yang diunggah oleh tiga akun yang mengklaim sebagai stasiun televisi di Shanghai, Tianjin, dan Makau. Pencarian nama Xi dalam bahasa Inggris tidak membuahkan hasil sama sekali.

Untuk itu diperlukan registrasi nomor ponsel, yang memberi pengembang kemampuan untuk melacak aktivitas karena semua nomor ponsel cerdas di negara itu terkait dengan identifikasi Cina yang unik. Dan, seperti banyak aplikasi komersial, ia meminta izin untuk mengakses kontak pengguna.

“China harus sangat berhati-hati untuk berhati-hati dalam menyeimbangkan pembukaan sedikit lebih banyak” dengan menjaga ketertiban sosial domestik, kata Yik Chan Chin, yang meneliti kebijakan media dan komunikasi di Universitas Xi'an Jiaotong-Liverpool di Suzhou. "Sangat penting untuk merilis arus informasi dan membiarkan orang-orang China berinteraksi lebih banyak dengan dunia luar dan juga untuk memahami dunia dengan lebih baik."

Melonggarkan kontrol atas internet China dapat memainkan peran penting dalam memajukan inovasi dalam negeri, kata Wang Huiyao, presiden dari think-tank Center for China and Globalization yang berbasis di Beijing. Para pemimpinnya pada akhirnya akan membuka dunia maya sampai batas tertentu, katanya. Tuber, termasuk situs resminya, tetap diblokir hingga Senin.

“Fakta bahwa berita tentang aplikasi khusus ini menyebar begitu cepat di China dan menimbulkan begitu banyak kegembiraan merupakan bukti dari keinginan terpendam untuk mengakses internet global yang lebih luas di China,” kata Ryan.

sumber: Bloomberg
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Eksperimen diam-diam China memungkinkan jutaan orang melihat situs web yang telah lama dilarang"