Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Penjelasan: Apa itu Clubhouse, aplikasi obrolan audio baru yang menarik?

Clubhouse dikembangkan oleh pengusaha Silicon Valley, Paul Davison, yang terkenal karena aplikasi jejaring sosial berbasis lokasi, Highlight, yang dibeli Pinterest pada tahun 2016, dan mantan insinyur Google, Rohan Seth.
penjelasan-apa-itu-clubhouse
GETTY IMAGES

Clubhouse, aplikasi obrolan audio khusus undangan yang diluncurkan kurang dari setahun yang lalu, telah menarik perhatian para tokoh industri teknologi seperti CEO Tesla Elon Musk dan CEO Facebook Mark Zuckerberg, belum lagi pemerintah China, yang telah memblokirnya di negara tersebut. Apa itu Clubhouse?

APA ITU CLUBHOUSE?


Aplikasi khusus iPhone, setelah Anda masuk, memungkinkan Anda memulai atau mendengarkan percakapan tentang berbagai topik, mulai dari teknologi hingga olahraga profesional, parenting, literatur hitam, dan sebagainya. Tidak ada postingan, foto atau video hanya foto profil orang dan suaranya.

Percakapan bisa intim, seperti panggilan telepon, atau mungkin melibatkan ribuan orang mendengarkan ceramah dengan nama yang dicetak tebal, seperti konferensi atau wawancara panggung. Pikirkan bagian podcast, sebagian panggilan konferensi, sebagian media sosial. Ini gratis untuk digunakan dan tidak ada iklan, setidaknya tidak untuk saat ini.

BAGAIMANA CARA UNTUK BERGABUNG?


Saat ini, satu-satunya cara untuk mendapatkan undangan atau bergabung adalah dengan mendapatkan undangan dari seseorang yang sudah ada di Clubhouse. Ini masih dalam versi "beta", seperti Gmail di masa-masa awalnya, ketika itu adalah lencana kelayakan untuk mendapatkan akun. Jika Anda belum mengenal siapa pun yang dapat mengundang Anda, Anda mungkin tidak perlu menunggu lama lebih lama. Ketika Clubhouse pertama kali keluar, anggota baru hanya mendapat dua undangan. Jumlah itu sekarang telah bertambah menjadi lima, menandakan bahwa aplikasi merasa siap untuk memperluas pemirsanya. Anda juga dapat mengunduh aplikasi dan masuk dalam daftar tunggu untuk diizinkan masuk Clubhouse.

Ini adalah bagian dari daya tarik aplikasi saat ini seperti klub eksklusif, hanya saja berkembang dari menit ke menit. Aura tersebut telah diperbesar oleh kekuatan bintang dari anggota awal seperti bintang rap Drake, aktor Jared Leto, aktris Tiffany Haddish, dan tokoh teknologi berpengaruh seperti kapitalis ventura Marc Andreessen dan CEO Twitter Jack Dorsey. Meskipun Clubhouse belum membocorkan berapa banyak orang yang menggunakan layanannya, aplikasinya telah diunduh 5,3 juta kali, menurut firma analitik App Annie.

Setelah Anda mendapat undangan, Anda dapat mengimpor profil Twitter Anda atau mulai dari awal dan kemudian mengikuti orang atau "klub" pada berbagai topik. Aplikasi ini mendorong orang untuk menggunakan nama asli mereka, meskipun ini tampaknya bukan diberlakukan. Anda juga memerlukan iPhone. Clubhouse belum berfungsi di ponsel Android dan belum ada di web.

SIAPA YANG MENCIPTAKAN CLUBHOUSE?


Clubhouse dibuat oleh pengusaha Silicon Valley, Paul Davison, yang terkenal karena aplikasi jaringan sosial berbasis lokasi, Highlight, yang dibeli Pinterest pada tahun 2016, dan mantan insinyur Google, Rohan Seth. Meskipun itu jelas tidak direncanakan, mereka mungkin tidak bisa memilih waktu yang lebih baik untuk mulai menyambut beberapa orang terpilih ke Clubhouse. Aplikasi ini memulai debutnya pada Maret lalu, ketika orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah untuk memerangi pandemi dan mendapati diri mereka sangat ingin berbicara dengan orang lain selain keluarga atau teman sekamar mereka.

MENGAPA PERHATIAN LEBIH BANYAK SEKARANG?


Alasan utamanya mungkin karena Musk dan Zuckerberg baru-baru ini membuat penampilan mengejutkan di Clubhouse. Ketika dua ikon teknologi senilai $ 280 miliar gabungan memilih untuk menggunakan aplikasi yang sama untuk menyampaikan pesan mereka dalam beberapa hari satu sama lain, orang cenderung duduk dan memperhatikan.

Dalam penampilannya pada 31 Januari, Musk memulai dengan membahas misinya untuk pergi ke Mars melalui perusahaan kapal roketnya, Space X, dan berbagi pandangannya tentang cryptocurrency, kecerdasan buatan, dan pandemi yang sedang berlangsung. Tapi kemudian dia mengguncang Clubhouse dengan memanggil CEO Robinhood Vlad Tenev ke panggung virtual untuk wawancara tentang peran aplikasi dalam mengubah saham GameStop dari tidak berguna menjadi sensasi Wall Street yang setidaknya secara singkat menghancurkan investor canggih yang bertaruh saham akan terus berlanjut menurun.

Wawancara tersebut mengilustrasikan dua poin yang penting untuk diingat tentang Clubhouse. Meskipun aplikasinya sendiri mengatakan tidak merekam diskusi yang terjadi di dalam ruangannya, bukan berarti peserta lain tidak dan rekaman yang diposting dari diskusi seperti itu juga membuktikan bahwa ada cara untuk mengatasi batas 5.000 orang di Clubhouse.

Penampilan Zuckerberg pada 4 Februari di Clubhouse tidak menyelidiki sesuatu yang sepanas kegilaan GameStop, tetapi kehadirannya masih menambah keingintahuan tentang aplikasi tersebut. Dengan gaya Facebook yang sebenarnya, perusahaan tersebut juga dilaporkan sedang mengerjakan peniru, yang secara internal dikenal sebagai Fireside.

JADI APAKAH SEMUA ORANG INDUSTRI TECH?


Sementara pengguna awal Clubhouse sebagian besar adalah pemodal ventura dan orang-orang yang baru mulai, karena basis pengguna aplikasi telah berkembang demikian juga dengan keragaman anggotanya. Pengguna sekarang dapat menjelajahi subjek seperti "Ask A Coach: Life, Love & The Pursuit of Joy, Money / Health," "Bitcoin Basics for Baby Boomers," "Drag Race Clubhouse," "Investing While Black" dan "Plant-Based Dasar-dasar untuk Pemula dengan Ahli Diet Jasmine. "

APA YANG TERJADI DI CINA?


Ribuan pengguna Tiongkok telah berbondong-bondong ke aplikasi dalam beberapa bulan terakhir, terpikat oleh diskusi tanpa batas yang diizinkan dengan orang-orang di luar negeri terutama tentang demokrasi, Taiwan, dan topik sensitif lainnya. Itu sangat mengejutkan mengingat pemerintah Presiden Xi Jinping semakin memusuhi suara independen. Clubhouse memungkinkan banyak pengguna daratan berkomunikasi langsung pertama mereka dengan orang-orang di Hong Kong dan Taiwan dan dengan orang buangan dari minoritas Uighur di wilayah barat laut Xinjiang.

Pada hari Senin, pengguna Tiongkok kehilangan akses ke Clubhouse, sama seperti ribuan situs web dan aplikasi media sosial lainnya telah diblokir oleh Partai Komunis Tiongkok menggunakan sistem filter internet paling luas di dunia.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Penjelasan: Apa itu Clubhouse, aplikasi obrolan audio baru yang menarik?"