Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

LG Akan Menginvestasikan $ 4,5 Miliar Dalam Bisnis Baterai Di AS

Analis industri mengatakan bahwa produsen mobil menghadapi kekurangan baterai global karena industri bergerak menjauh dari kendaraan bertenaga bensin. Sebagian besar baterai dunia dibuat di Cina dan negara lain.
lg-akan-menginvestasikan-4-5-miliar-dolar-dalam-bisnis-baterai
Mobil listrik
LG Energy Solution mengatakan akan menginvestasikan lebih dari $ 4,5 miliar dalam bisnis produksi baterai AS pada tahun 2025 karena produsen mobil meningkatkan produksi kendaraan listrik.

Perusahaan Korea, yang memiliki usaha patungan dengan produsen mobil AS General Motors, mengatakan investasi tersebut akan membantu menciptakan 10.000 pekerjaan, termasuk subkontraktor.

GM dan LG saat ini sedang membangun pabrik baterai senilai $ 2,3 miliar di Lordstown, Ohio, dekat Cleveland, yang akan mempekerjakan sekitar 1.000 orang ketika selesai pada tahun 2022. Lokasi tersebut cukup dekat dengan dua pabrik kendaraan listrik GM lainnya, satu di Detroit dan bagian utara kota lainnya di Orion Township, Michigan.

General Motors telah mengubah logo perusahaannya dan meluncurkan kampanye pemasaran kendaraan listrik untuk membentuk kembali citranya sebagai perusahaan kendaraan yang bebas polusi, daripada sebagai pembuat pickup dan SUV bertenaga gas. Produsen mobil Detroit berusia 112 tahun telah berjanji untuk meluncurkan 30 kendaraan bertenaga listrik baru secara global pada akhir 2025 dan mengatakan pada hari Jumat (12/3/2021) bahwa kampanye baru akan menyoroti visi progresifnya untuk masa depan.

GM kemungkinan akan membutuhkan kapasitas baterai yang jauh lebih besar jika mampu memenuhi tujuan untuk mengubah semua kendaraan penumpang barunya dari mesin pembakaran internal menjadi listrik pada tahun 2035. Perusahaan konsultan LMC Automotive memperkirakan bahwa penjualan kendaraan bertenaga listrik AS akan naik 1 juta per tahun mulai tahun 2023, mencapai lebih dari 4 juta pada tahun 2030.

Analis industri mengatakan bahwa produsen mobil menghadapi kekurangan baterai global karena industri bergerak menjauh dari kendaraan bertenaga bensin. Sebagian besar baterai dunia dibuat di Cina dan negara lain.

Investasi LG juga datang ketika pemerintahan Presiden Joe Biden telah menyusun rencananya untuk mengatasi perubahan iklim yang kemungkinan akan mencakup mengambil alih industri minyak dan gas.

"Sasaran presiden dan produsen mobil AS akan menjadi faktor pendorong dalam pertumbuhan pasar kendaraan listrik dan sistem penyimpanan energi negara itu," kata Jong Hyun Kim, CEO LG Energy Solution. "LG Energy Solution berdedikasi untuk memperluas kapasitas produksi baterainya dan menyusun rantai pasokan lokal yang stabil yang menyediakan segalanya mulai dari R&D hingga produksi."
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

1 komentar untuk "LG Akan Menginvestasikan $ 4,5 Miliar Dalam Bisnis Baterai Di AS"

  1. Berdesain Coupe, Ferrari Roma Akhirnya Mengaspal di Indonesia!
    Di bawah payung PT Eurokars Prima Utama, Ferrari memperkenalkan mobil sport yang asyik dikendarai untuk sehari-hari. Mobil yang juga dinanti-nanti oleh pecinta kendaraan sport ini yaitu Ferrari Roma...Baca Selengkapnya

    BalasHapus