Militer China melarang mobil Tesla di kompleksnya karena masalah kamera

Daftar Isi
Perintah yang dikeluarkan oleh militer menyarankan pemilik Tesla untuk memarkir mobil mereka di luar properti militer, kata mereka, menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut.
militer-china-melarang-mobil-tesla-di-kompleksnya
Foto: Tesla.com

Militer China telah melarang mobil Tesla memasuki kompleks perumahannya, dengan alasan masalah keamanan atas kamera yang dipasang pada kendaraan, menurut dua orang yang melihat pemberitahuan tentang arahan tersebut.

Perintah yang dikeluarkan oleh militer menyarankan pemilik Tesla untuk memarkir mobil mereka di luar properti militer, kata mereka, menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut.

Warga perumahan militer diberitahu tentang larangan tersebut minggu ini, mereka menambahkan. Bloomberg News sebelumnya melaporkan langkah tersebut.

Secara terpisah, Wall Street Journal melaporkan bahwa pemerintah China membatasi penggunaan mobil Tesla oleh personel militer, perusahaan milik negara di industri sensitif dan badan-badan utama, karena mereka dapat menjadi sumber kebocoran keamanan nasional.

Tidak jelas apakah tindakan tersebut diterapkan pada semua fasilitas semacam itu. Saham Tesla, yang naik lebih dari delapan kali lipat pada tahun 2020, turun hampir 2% di awal perdagangan New York.

Kantor Informasi Dewan Negara China dan Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters pada Jumat malam. Kementerian pertahanan China tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Mobil Tesla, yang populer di China dan dibuat di pabrik di Shanghai, memiliki beberapa kamera eksternal kecil untuk membantu parkir dan mengemudi sendiri. Model 3 dan Model Y-nya juga memiliki kamera yang disematkan di kaca spion untuk keselamatan pengemudi yang dinonaktifkan secara default.

Pembatasan militer China atas Tesla muncul ketika para pejabat senior China dan AS mengadakan pertemuan yang kontroversial di Alaska, interaksi tatap muka pertama sejak Presiden AS Joe Biden menjabat.

Mereka datang setelah tinjauan keamanan pemerintah terhadap kendaraan Tesla, Wall Street Journal melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui upaya tersebut. Pejabat China menemukan bahwa sensor mobil Tesla dapat merekam gambar visual dari lokasi sekitarnya, tambahnya.

Tidak jelas apakah keputusan itu terkait dengan meningkatnya ketegangan AS-China. Tetapi kekhawatiran militer yang tampak menggarisbawahi tantangan yang lebih luas bagi pembuat mobil.

Mobil dan kamera

Segala jenis kendaraan dilengkapi dengan kamera, sensor radar, dan sensor lidar penangkap gambar yang dapat mengumpulkan dan mengirimkan informasi terperinci tentang apa yang ada di sekitar kendaraan dan siapa yang ada di dalamnya.

Siapa yang mengontrol bagaimana gambar-gambar itu digunakan dan ke mana mereka dikirim dan disimpan adalah tantangan yang muncul dengan cepat untuk industri otomotif dan regulator di seluruh dunia.

Bos Tesla Elon Musk telah terbuka tentang kamera internal, melalui Twitter pada tahun 2019 mengatakan: "Itu ada ketika kami mulai bersaing dengan Uber / Lyft & orang-orang mengizinkan mobil mereka menghasilkan uang untuk mereka sebagai bagian dari armada otonomi bersama Tesla. Jika seseorang merusak mobil Anda, Anda dapat memeriksa videonya. "

Musk sering berbicara tentang nilai data yang dapat ditangkap kendaraan Tesla yang dapat digunakan untuk mengembangkan fungsi mengemudi otonom. Produsen mobil lain, termasuk pabrikan China, juga melengkapi kendaraan dengan kamera dan sensor lain yang dapat menangkap gambar objek di sekitar mobil.

China, pusat pasar EV global, strategis untuk Tesla. Shanghai Gigafactory adalah pabrik produksi pertama Musk di luar Amerika Serikat. Pabrik saat ini memproduksi sedan Model 3 dan kendaraan sport kompak Model Y.

Regulator negara China mengatakan pada bulan Februari bahwa pejabat pemerintah telah bertemu dengan perwakilan dari Tesla Inc atas laporan dari konsumen tentang kebakaran baterai, akselerasi yang tidak terduga, dan kegagalan dalam pembaruan perangkat lunak over-the-air.

Tesla menjual 147.445 kendaraan di China tahun lalu. Ini menghadapi persaingan yang meningkat dari rival domestik seperti Nio Inc dan Geely.

Pada 2017, Angkatan Darat AS memerintahkan anggotanya untuk berhenti menggunakan drone buatan pabrikan China SZ DJI Technology Co Ltd karena "kerentanan dunia maya" pada produknya.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar

Komentar Anda:
Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari tosutekno.com. ‎Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!. Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News