Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Investor menyerukan pendekatan etis untuk teknologi pengenalan wajah

Kelompok investor, yang dipimpin oleh manajer aset Candriam, sebuah divisi Eropa dari perusahaan jasa keuangan AS New York Life, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa teknologi dapat melanggar hak privasi individu, mengingat kurangnya persetujuan dari mereka yang diidentifikasi, dan bahwa seringkali tidak ada pengawasan resmi.
investor-menyerukan-pendekatan-etis
Teknologi pengenalan wajah. (Pixabay)

Sekelompok 50 investor yang mengelola aset lebih dari $4,5 triliun menyerukan kepada perusahaan yang terlibat dalam pengembangan dan penggunaan teknologi pengenalan wajah, seperti Amazon dan Facebook, untuk melakukannya dengan cara yang etis.

Kelompok investor, yang dipimpin oleh manajer aset Candriam, sebuah divisi Eropa dari perusahaan jasa keuangan AS New York Life, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa teknologi dapat melanggar hak privasi individu, mengingat kurangnya persetujuan dari mereka yang diidentifikasi, dan bahwa seringkali tidak ada pengawasan resmi.

Inisiatif ini menunjukkan bagaimana manajer dana semakin mengambil masalah kebijakan yang pernah dianggap sebagai subjek pinggiran bagi pemegang saham karena investor ritel menggelontorkan miliaran dolar ke dalam dana yang berfokus pada kriteria etika dan keberlanjutan.

Pendukung hak asasi manusia mengatakan teknologi pengenalan wajah, yang dapat digunakan untuk membuka kunci ponsel cerdas atau memverifikasi rekening bank, juga berpotensi digunakan oleh pemerintah untuk melacak warga dan menekan perbedaan pendapat politik.

Kelompok investor mengatakan akan memulai proses dua tahun keterlibatan dengan perusahaan yang mengembangkan atau menggunakan teknologi tersebut. Dikatakan menganggap 34 perusahaan sebagai pemimpin dalam pengenalan wajah, termasuk Amazon, Facebook, dan perusahaan teknologi Asia Alibaba dan Huawei.

Seorang juru bicara Amazon menolak berkomentar.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan: “Teknologi hanya boleh digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan manusia, sosial, dan lingkungan. Kami mendorong percakapan global untuk mengembangkan standar etika dan tata kelola seputar teknologi yang muncul dan kami terus memainkan peran kami dalam upaya sadar, berkelanjutan, dan kolaboratif ini.”

Perusahaan lain tidak segera berkomentar ketika dihubungi oleh Reuters.

Amazon mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa pihaknya memperpanjang moratorium yang diberlakukan pada polisi yang menggunakan teknologi pengenalan wajahnya. Kelompok kebebasan sipil telah memperingatkan pencocokan yang tidak akurat dapat menyebabkan penangkapan yang tidak adil.

"Agar investor dapat memenuhi tanggung jawab kami sendiri untuk menghormati hak asasi manusia, kami meminta perusahaan untuk secara proaktif menilai, mengungkapkan, mengurangi, dan memulihkan risiko hak asasi manusia terkait dengan produk dan layanan pengenalan wajah mereka," kata Rosa van den Beemt, Responsible Investment Analis di BMO Global Asset Management, salah satu investor yang telah mendaftar untuk inisiatif tersebut.

Pasar teknologi pengenalan wajah akan tumbuh menjadi sekitar $ 10 miliar pada tahun 2020, Candriam mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Maret, mengutip survei 2018 oleh Allied Market Research.

Di antara mereka yang mendaftar untuk inisiatif investor adalah Aviva Investors Inggris, Royal London Asset Management, BMO Global Asset Management Kanada, NN Investment Partners yang berbasis di Belanda, dan KLP Norwegia.

“Meningkatnya penyebaran dan penggunaan teknologi pengenalan wajah memiliki implikasi hak asasi manusia yang tidak sepenuhnya dipertimbangkan oleh perusahaan,” kata Louise Piffaut, Analis Senior ESG di Aviva Investors.

Candriam mengatakan saat ini tidak ada kerangka kerja global yang mengatur pengumpulan dan penggunaan data biometrik, tetapi Uni Eropa telah mengusulkan kerangka hukum pertamanya dan China telah menerbitkan rancangan standar.

Pengawas privasi Uni Eropa mengatakan pada bulan April bahwa teknologi itu harus dilarang di Eropa karena "penyusupannya yang dalam dan non-demokratis" ke dalam kehidupan pribadi orang.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Investor menyerukan pendekatan etis untuk teknologi pengenalan wajah"