Apple mengatakan foto di iCloud akan diperiksa oleh sistem deteksi pelecehan anak

Sistem Apple tidak memeriksa video sebelum diunggah ke cloud perusahaan.
apple-mengatakan-foto-di-icloud-akan-diperiksa-oleh-sistem
Foto: REUTERS

Apple Inc pada hari Senin mengatakan bahwa seluruh perpustakaan foto pengguna iPhone akan diperiksa untuk gambar pelecehan anak yang diketahui jika disimpan di layanan iCloud online.

Pengungkapan itu muncul dalam serangkaian briefing media di mana Apple berusaha menghilangkan alarm atas pengumumannya pekan lalu bahwa mereka akan memindai ponsel, tablet, dan komputer pengguna untuk jutaan gambar ilegal.

Sementara Google, Microsoft dan platform teknologi lainnya memeriksa foto yang diunggah atau lampiran email terhadap database pengidentifikasi yang disediakan oleh Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi dan lembaga kliring lainnya, pakar keamanan menyalahkan rencana Apple sebagai lebih invasif.

Beberapa mengatakan mereka berharap bahwa pemerintah akan berusaha untuk memaksa pembuat iPhone untuk memperluas sistem untuk mengintip perangkat untuk bahan lain.

Dalam sebuah posting di situs webnya pada hari Minggu, Apple mengatakan akan melawan upaya semacam itu, yang dapat terjadi di pengadilan rahasia.

"Kami telah menghadapi tuntutan untuk membangun dan menerapkan perubahan yang diamanatkan pemerintah yang menurunkan privasi pengguna sebelumnya, dan dengan tegas menolak tuntutan itu," tulis Apple. "Kami akan terus menolak mereka di masa depan."

Dalam briefing pada hari Senin, pejabat Apple mengatakan sistem perusahaan, yang akan diluncurkan musim gugur ini dengan rilis sistem operasi iOS 15, akan memeriksa file yang ada di perangkat pengguna jika pengguna memiliki foto-foto yang disinkronkan ke server penyimpanan perusahaan.

Julie Cordua, kepala eksekutif Thorn, sebuah kelompok yang telah mengembangkan teknologi untuk membantu aparat penegak hukum mendeteksi perdagangan seks, mengatakan sekitar setengah dari materi pelecehan seksual anak diformat sebagai video.

Sistem Apple tidak memeriksa video sebelum diunggah ke cloud miliknya, tetapi perusahaan mengatakan berencana untuk memperluas sistemnya dengan cara yang tidak ditentukan di masa depan.

Apple berada di bawah tekanan internasional karena rendahnya jumlah laporan materi penyalahgunaan dibandingkan dengan penyedia lain. Beberapa yurisdiksi Eropa memperdebatkan undang-undang untuk membuat platform lebih bertanggung jawab atas penyebaran materi tersebut.

Eksekutif perusahaan berpendapat pada hari Senin bahwa pemeriksaan pada perangkat menjaga privasi lebih dari menjalankan pemeriksaan pada penyimpanan cloud Apple secara langsung. Antara lain, arsitektur sistem baru tidak memberi tahu Apple apa pun tentang konten pengguna kecuali jumlah ambang batas gambar telah terlampaui, yang kemudian memicu tinjauan manusia.

Para eksekutif mengakui bahwa pengguna dapat terlibat oleh aktor jahat yang memenangkan kendali perangkat dan memasang materi pelecehan anak yang diketahui dari jarak jauh. Namun mereka mengatakan mereka memperkirakan serangan semacam itu akan sangat jarang terjadi dan dalam kasus apa pun peninjauan akan mencari tanda-tanda peretasan kriminal lainnya.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Apple mengatakan foto di iCloud akan diperiksa oleh sistem deteksi pelecehan anak"