iPhone Bisa Mendapatkan Fitur Ai Generatif Dengan iOS 18, Ketahui Apa yang Mungkin Terjadi

Daftar Isi
AI Generatif, salah satu teknologi terpanas di dunia saat ini, mungkin akan hadir di iPhone mulai dari iOS 18.
iphone-bisa-mendapatkan-fitur-ai
Gambar Representatif: iOS 18 diperkirakan menyertakan fitur AI generatif. (Unsplah)

Kecerdasan buatan (AI) telah menggemparkan dunia dan hampir setiap sektor menyaksikan penerapan teknologi ini. Meskipun Apple dianggap sebagai salah satu pionir modern di dunia ponsel pintar, AI adalah salah satu bidang utama yang telah kehilangan pengaruhnya. Meskipun perusahaan seperti Google banyak memasukkan teknologi ini ke dalam ponsel cerdas mereka, yang terbaru adalah seri Google Pixel 8, iPhone Apple belum mengalami revolusi AI. Namun, hal ini dapat segera berubah karena laporan mengklaim Apple akhirnya dapat menghadirkan AI generatif ke iOS 18.

iOS 18 untuk mendapatkan AI

Dalam buletin 'Power On' edisi terbarunya, Mark Gurman dari Bloomberg melaporkan bahwa Apple berencana menghadirkan AI generatif ke ponsel cerdasnya mulai dari iOS 18, pembaruan OS besar berikutnya untuk iPhone. Upaya AI dilaporkan dipimpin oleh dua Wakil Presiden Senior di dalam raksasa teknologi yang berbasis di Cupertino John Giannandrea dan Craig Federighi. Kedua VP tersebut disebut sebagai “sponsor eksekutif” dari dorongan AI, sementara Eddie Cue, kepala Layanan Apple, juga terlibat.

Sementara tim Giannandrea sedang mengembangkan sistem AI dan menggunakan Siri untuk mengimplementasikannya, tim Federighi adalah tim yang secara aktif mencoba memasukkan fitur AI generatif ke dalam iOS 18. Laporan tersebut lebih lanjut mengklaim bahwa penambahan ini dapat meningkatkan beberapa fitur iOS, yaitu Siri, dan Pesan, tempat aplikasi dapat melengkapi kalimat secara otomatis dan bahkan menjawab pertanyaan.

Sebagai bagian dari upaya untuk membuat inovasi inovatif dalam AI, Apple dilaporkan menghabiskan dana sebesar $1 miliar per tahun untuk hal tersebut.

LLM Apple

Mark Gurman pada bulan Juli mengklaim bahwa Apple sedang mengerjakan model AI-nya sendiri. Inti dari karya model bahasa besar (LLM) ini adalah kerangka kerja baru yang disebut Ajax. Aplikasi mirip ChatGPT, yang dijuluki "Apple GPT", hanyalah salah satu dari banyak kemungkinan yang ditawarkan kerangka kerja Ajax. Proyek LLM melibatkan kolaborasi antar berbagai departemen, seperti rekayasa perangkat lunak, pembelajaran mesin, dan rekayasa cloud.

Laporan lebih lanjut mengklaim bahwa perusahaan telah mengembangkan layanan internal serupa dengan ChatGPT, yang membantu karyawan menguji fitur-fitur baru, meringkas teks, dan menjawab pertanyaan berdasarkan data yang telah dipelajari.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar

Komentar Anda:
Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari tosutekno.com. ‎Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!. Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News