CEO Nvidia Jensen Huang Mengatakan Segala Sesuatu di Masa Depan Akan Menjadi Robot, Memperkenalkan Chip AI Baru

Daftar Isi
CEO Nvidia Jensen Huang meluncurkan chip AI baru dalam sebuah acara di California. Ia juga mengatakan bahwa di masa depan, segala sesuatu yang bergerak akan menjadi robot.
ceo-nvidia-jensen-huang-mengatakan-sesuatu-di-masa-depan-akan-menjadi-robot
CEO Nvidia Jensen Huang

Nvidia telah menjadi pelopor dalam dunia AI. GPU raksasa teknologi tersebut telah digunakan dalam pengembangan alat seperti ChatGPT OpenAI. Dan baru-baru ini, perusahaan tersebut meluncurkan chip AI baru yang akan menambah dominasinya di bidang AI. Dalam acara tersebut, CEO Nvidia Jensen Huang mengatakan bahwa masa depan adalah tentang robot, dan kita akan melihat lebih banyak lagi robot di tahun-tahun mendatang. Ini bukan pertama kalinya CEO Nvidia berbicara tentang masa depan AI dan robotika yang menjanjikan. Baru-baru ini, ia mengatakan bahwa dalam lima tahun ke depan, AI bisa unggul dalam berbagai tes yang dihadirkan oleh industri ilmu komputer.

Nvidia memperkenalkan chip AI baru

Menurut laporan Bloomberg, Nvidia memperkenalkan generasi baru chip AI-nya yang disebut Blackwell. Desain prosesor Blackwell diluncurkan pada konferensi GTC di San Jose, California. Chip ini menjanjikan peningkatan signifikan dalam kecepatan pemrosesan untuk tugas pelatihan dan inferensi. Dilengkapi dengan 208 miliar transistor, chip Blackwell dijadwalkan untuk memberi daya pada komputer dan produk mendatang untuk operator pusat data besar seperti Amazon, Microsoft, Google, dan Oracle.

Selain itu, chip Blackwell awal, yang dikenal sebagai GB200, akan dirilis akhir tahun ini. Nvidia juga mendorong pelanggannya untuk melakukan upgrade dengan menawarkan chip yang lebih kuat. Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa banyak bisnis dan pengembang perangkat lunak masih berjuang untuk mendapatkan "Hopper" H100 dan chip serupa saat ini. Namun, selama konferensi, CEO Nvidia Jensen Huang menyatakan perlunya GPU yang lebih besar dan berkata, "Hopper itu bagus, tapi kami membutuhkan GPU yang lebih besar."

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa desain chip baru menghadirkan tantangan manufaktur karena banyaknya transistor dan mengandalkan teknik inovatif untuk pengoperasian yang lancar. Oleh karena itu, mitra manufaktur Nvidia, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., akan menggunakan teknik 4NP untuk produksi.

Blackwell juga akan meningkatkan konektivitas dengan chip lain dan meningkatkan kemampuan pemrosesan data AI, menandai langkah berikutnya dalam jajaran “superchip” Nvidia. Pengguna akan memiliki opsi untuk memasangkan Blackwell dengan unit pemrosesan pusat Grace Nvidia dan memilih chip jaringan yang menggunakan protokol InfiniBand atau Ethernet. Nvidia juga berencana memperbarui mesin server HGX-nya dengan chip baru.

Berasal dari penyedia kartu grafis yang populer di kalangan gamer, teknologi Nvidia telah sukses di berbagai bidang karena kemampuannya menangani tugas-tugas kompleks secara paralel. Blackwell bertujuan untuk memperluas jangkauannya melampaui tugas-tugas AI sederhana, seperti pengenalan suara, hingga aplikasi yang lebih kompleks seperti menghasilkan video tiga dimensi.

CEO Nvidia Jensen Huang mengatakan robot adalah masa depan

Huang, saat menyampaikan keynote-nya, mengatakan bahwa AI adalah "kekuatan pendorong" ketika perekonomian sedang mengalami perubahan dan chip Blackwell baru dari Nvidia adalah "mesin yang menggerakkan revolusi industri baru ini."

Dia kemudian menambahkan bahwa Nvidia bekerja sama dengan “perusahaan paling dinamis di dunia” dan akan menyadari potensi AI di setiap industri.

Huang juga membocorkan rahasia tentang Project Groot, yang terdiri dari komputer baru berbasis Blackwell. Dia menambahkan bahwa Project Groot akan tersedia untuk produsen robot humanoid. Ini akan memungkinkan robot mempelajari gerakan mirip manusia dan memahami bahasa alami dengan mengamatinya. Huang menyebutkan bahwa mengatasi tantangan ini adalah salah satu tugas AI yang paling menarik pada saat itu.

Huang mengakhiri acara dengan nada kreatif - meminta dua robot untuk bergabung dengannya di atas panggung. Ia mengungkapkan bahwa robot-robot ini dilatih menggunakan alat simulasi Nvidia dan mengatakan bahwa di masa depan, “segala sesuatu yang bergerak akan menjadi robot.”
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar

Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari dunia teknologi. Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!