Donald Trump Pernah Ingin Melarang TikTok di AS Tetapi Sekarang Menentang Larangan Tersebut

Daftar Isi
Mantan Presiden Donald Trump, yang pernah mencoba melarang TikTok, kini menentang langkah tersebut karena khawatir hal itu akan menguntungkan Facebook. Pergeseran sikap Trump terjadi ketika pemerintahan Joe Biden mempertimbangkan undang-undang yang memaksakan larangan TikTok.
donald-trump-pernah-ingin-melarang-tiktok

Pada tahun 2020, ketika Donald Trump masih menjadi Presiden Amerika Serikat, dia mengerahkan seluruh kemampuannya untuk melarang TikTok di negara tersebut. Namun, kini dia tidak ingin aplikasi tersebut keluar dari tangga lagu karena dia merasa Facebook akan mendapatkan keuntungan dari larangan tersebut. Selama pemerintahan Trump, ada kekhawatiran bahwa TikTok, aplikasi berbagi video populer dengan lebih dari 1 miliar pengguna aktif, dapat menimbulkan ancaman keamanan nasional karena kepemilikannya di Tiongkok. Namun pelarangan tersebut tidak bisa dilakukan pada masa aturan ini.

Trump mengatakan kepada CNBC bahwa TikTok disukai oleh banyak orang, dan sejumlah besar anak-anak akan sangat terpengaruh jika TikTok tidak ada. Dia mengatakan bahwa tanpa TikTok, Facebook bisa mengalami pertumbuhan, dan dia memandang Facebook sebagai musuh masyarakat. Meskipun masih percaya bahwa TikTok menimbulkan risiko keamanan nasional, Trump mencatat bahwa aplikasi lain juga menghadirkan risiko, khususnya platform yang dimiliki oleh Meta. Ia mengutarakan pendapatnya bahwa Facebook memberikan dampak negatif bagi negara, khususnya terkait pemilu. Pekan lalu, dia menyatakan bahwa pelarangan TikTok akan berkontribusi pada peningkatan bisnis Facebook dan CEO Meta Mark Zuckerberg.

“Ada banyak orang di TikTok yang menyukainya. Banyak anak muda di TikTok yang jadi gila tanpanya,” ujarnya. Trump juga menambahkan bahwa tanpa TikTok “Anda dapat membuat Facebook lebih besar dan saya menganggap Facebook sebagai musuh rakyat”. “Saya pikir Facebook telah memberikan dampak yang sangat buruk bagi negara kita, terutama “Facebook dan Zuckerschmuck menggandakan bisnis mereka”, kata Trump.

Dukungan tiba-tiba Trump terhadap TikTok dan perusahaan induknya, ByteDance, muncul setelah pengumuman Joe Biden baru-baru ini bahwa ia akan menyetujui undang-undang yang mungkin mengarah pada larangan TikTok. RUU tersebut akan diputuskan melalui pemungutan suara di DPR AS pada hari Rabu.

Jika RUU ini disahkan, ByteDance diharuskan menjual TikTok, sebuah aplikasi yang digunakan oleh sekitar 150 juta orang Amerika. Kegagalan untuk mematuhinya dalam waktu enam bulan dapat mengakibatkan larangan terhadap ketersediaan TikTok di toko aplikasi dan layanan hosting web AS, yang secara efektif mencegah pengguna mengakses platform tersebut.

Seorang juru bicara TikTok mengkritik RUU tersebut, dengan menyatakan bahwa RUU tersebut dirancang untuk melarang TikTok sepenuhnya di Amerika Serikat. Perusahaan telah memulai kampanye yang mendorong pengguna untuk menghubungi Kongres dan menyuarakan penolakan terhadap apa yang mereka anggap sebagai penutupan TikTok yang akan segera terjadi.

Menurut perusahaan, undang-undang tersebut akan melanggar hak Amandemen Pertama sekitar 170 juta orang Amerika dan merugikan sekitar 5 juta usaha kecil yang mengandalkan TikTok sebagai platform untuk pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar

Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari dunia teknologi. Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!