LinkedIn Akan Memperkenalkan Game, Pencari Kerja Kini Dapat Bermain Game Sambil Mencari Peran Baru

Daftar Isi
LinkedIn berencana menjadikan pencarian kerja lebih menyenangkan dengan bermain game. Perusahaan tersebut dilaporkan sedang mengembangkan permainan puzzle untuk pengguna.
linkedin-akan-memperkenalkan-game-sambil-mencari-kerja
Gambar dihasilkan menggunakan AI.

LinkedIn adalah salah satu platform pencarian kerja paling populer yang digunakan oleh jutaan orang di seluruh dunia. Platform ini telah mempermudah pencarian kerja dan dikenal dapat menghubungkan perekrut dengan kandidat secara lancar. Sekarang, kita semua tahu bahwa mencari pekerjaan bisa melelahkan dan memerlukan berjam-jam menelusuri, memasukkan detail, menjangkau orang, dll. Namun, LinkedIn ingin menambahkan elemen menyenangkan ke keseluruhan proses.

Berdasarkan laporan baru, platform tersebut sedang mempertimbangkan gagasan untuk menggabungkan game dengan pencarian kerja. Ya, Anda membacanya dengan benar. Sebentar lagi, Anda mungkin bisa bermain game sambil mencari pekerjaan di LinkedIn.

Menurut laporan di TechCrunch, LinkedIn berencana merambah ke dunia game. Laporan tersebut mengatakan bahwa perusahaan tersebut sedang mengembangkan permainan puzzle yang disebut Queens, Inference, dan Crossclimb, yang mirip dengan permainan puzzle yang sangat populer Wordle yang diakuisisi oleh The New York Times pada tahun 2022 dan menjadi sukses besar.

Para peneliti juga menemukan bukti aktivitas LinkedIn dalam bermain game, termasuk fitur yang menghubungkan skor pemain dengan tempat kerja mereka. Seorang juru bicara LinkedIn, saat berbicara dengan TechCrunch, mengkonfirmasi inisiatif game tersebut tetapi tidak menentukan tanggal peluncurannya. Juru bicaranya mengatakan bahwa permainan puzzle ini bertujuan untuk menambah kesenangan pada platform, memperkuat hubungan, dan merangsang percakapan.

Seorang peneliti juga berbicara tentang inisiatif permainan LinkedIn di X.

"LinkedIn sedang mengerjakan game dalam Aplikasi! Akan ada beberapa game berbeda dan perusahaan akan diberi peringkat dalam game tersebut berdasarkan skor karyawan mereka! Cukup keren dan menyenangkan, menurut saya," tulis tweetnya.

LinkedIn, yang dimiliki oleh Microsoft, bukan satu-satunya platform media sosial yang menambahkan pengalaman bermain game. Banyak situs web lain seperti Facebook Meta sudah memiliki permainan dalam aplikasi untuk menghibur penggunanya.

Microsoft, di sisi lain, memiliki pijakan yang kuat dalam game dan merupakan perusahaan induk dari Xbox. Wajar jika kita bertanya-tanya apakah Microsoft akan terlibat dalam usaha game LinkedIn. Juru bicara perusahaan belum mengomentari hal ini tetapi akan menarik untuk melihat bagaimana hal ini akan berjalan di masa depan.

Pada bulan Oktober tahun lalu, LinkedIn mengumumkan pemecatan lebih dari 600 karyawan. Saat mengumumkan PHK tersebut, perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah postingan blog bahwa perubahan talenta adalah “sulit, tetapi perlu” untuk mengelola bisnis mereka. Perusahaan mengumumkan telah memecat 668 karyawan di tim teknik, produk, bakat, dan keuangan.

"Perubahan bakat adalah bagian yang sulit, namun perlu dan rutin dalam mengelola bisnis kami. Perubahan yang kami sampaikan kepada tim kami hari ini akan mengakibatkan pengurangan sekitar 668 peran di tim teknik, produk, bakat, dan keuangan kami," tulis postingan blog tersebut.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar

Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari dunia teknologi. Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!