Follow by Email

Google Menghapus 7 Aplikasi Pelacak di Play Store

Share it:
Aplikasi pelacak ponsel
Anda akan berpikir akan sulit untuk menemukan aplikasi yang secara diam-diam dapat melacak setiap gerakan seseorang. Tetapi para peneliti telah menemukannya di Google Play Store.

Perusahaan antivirus Avast mengatakan pada hari Rabu bahwa ia menemukan tujuh aplikasi stalkerware yang tersedia di pasar Android. Secara keseluruhan, aplikasi tersebut telah diinstal lebih dari 130.000 kali. Google menghapus empat aplikasi setelah Avast melaporkan pelanggaran privasi pada hari Selasa, dan menghapus tiga aplikasi terakhir pada hari Rabu.

Google mengatakan kebijakannya melarang aplikasi spyware komersial dan mendorong orang untuk melaporkan aplikasi apa pun yang melanggar standarnya.

Aplikasi Stalkerware sering kali mengklaim dirinya sebagai perangkat lunak yang dirancang untuk keselamatan anak-anak atau untuk menemukan ponsel yang dicuri, tetapi kebanyakan digunakan untuk pelaku untuk menguntit orang dalam hubungan pribadi. Aplikasi-aplikasi tersebut memiliki kemampuan untuk melacak dan mengirim data lokasi, serta menyediakan kontak, log panggilan dan pesan teks.

Pada "Spy Tracker," sebuah aplikasi yang mempromosikan dirinya sebagai cara untuk menjaga anak-anak tetap aman, sebagian besar ulasan berpusat pada pengawasan orang lain yang signifikan. Penyerang membutuhkan akses fisik ke perangkat korban untuk menginstal aplikasi ini. Aplikasi jenis ini akan terus jalan ponsel dengan tersembunyi dan secara diam-diam melacak setiap gerakan target.

"Aplikasi ini sangat tidak etis dan bermasalah untuk privasi orang dan tidak boleh ada di Google Play Store, karena mereka mempromosikan perilaku kriminal, dan dapat disalahgunakan oleh mereka atau penguntit untuk memata-matai korban mereka," Nikolaos Chrysaidos, Avast's kepala intelijen dan keamanan ancaman seluler, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Beberapa aplikasi ini ditawarkan sebagai aplikasi kontrol orang tua, tetapi deskripsinya menggambar berbeda, memberi tahu pengguna bahwa aplikasi memungkinkan mereka untuk 'mengawasi para penipu'."

Sulit untuk mengetahui apakah perangkat Anda memiliki stalkerware yang diinstal di atasnya, seperti yang ditemukan para peneliti pada tahun 2018 bahwa banyak program antivirus tidak menandai aplikasi stalkerware yang dikenal.

Di ketujuh aplikasi yang ditemukan oleh Nikolaos Chrysaidos, mereka mendorong penyerang untuk menginstal perangkat lunak lain dan kemudian menghapus unduhan awal. Itu memungkinkan aplikasi pengintai ini memata-matai korban tanpa ikon aplikasi, sehingga orang tidak akan tahu bahwa mereka sedang dilacak.

Pada bulan April, perusahaan cybersecurity Kaspersky mengumumkan bahwa mereka akan mulai menekan stalkerware sebagai pelacak jahat dan memperingatkan orang-orang jika mereka sedang diawasi.

Pada tahun 2018 saja, antivirus Kaspersky menemukan stalkerware yang terpasang di 58.487 perangkat. Perusahaan antivirus lain, seperti Symantec, Malwarebytes dan Lookout, juga mencatat bahwa mereka meningkatkan upaya mereka untuk memblokir stalkerware. Avast mengatakan deteksi ancamannya juga mendeteksi stalkerware dan memperingatkan penggunanya.

sumber: CNET

Dapatkan berita "Tekno dan Gadget Terbaru" gratis melalui inbox email, caranya Subscribe email kamu dibawah ini!
Share it:

Aplikasi

Google

Info Teknologi

Security

Forum Diskusi:

0 Komentar: