Samsung Akan Luncurkan Ponsel Dengan Teknologi Baterai Revolusioner - tosutekno.com

Samsung Akan Luncurkan Ponsel Dengan Teknologi Baterai Revolusioner

baterai graphene
Hampir dua tahun lalu, Samsung menerima paten untuk teknologi berbasis graphene yang dapat menghasilkan baterai mampu menyimpan daya sekitar 45% lebih banyak daripada teknologi lithium-ion saat ini. Sekarang, setelah lebih menyempurnakan teknologi terbarunya, tampaknya Samsung segera untuk menerapkannya.

Smartphone Samsung dengan baterai graphene

Evan Blass melalui cuitan diakun twitter miliknya menyebutkan bahwa Samsung berencana untuk merilis "setidaknya satu" smartphone "tahun depan atau tahun 2021" yang akan menampilkan baterai graphene bukan alternatif lithium-ion. Salah satu manfaat utama, seperti yang disebutkan di atas, adalah peningkatan kapasitas sel, yang mampu mengisi daya sekitar lima kali lebih cepat daripada baterai ponsel pintar yang ada. Dengan teknologi ini dipercaya mampu "mengisi penuh" hanya dalam 30 menit.

Baterai graphene memiliki potensi untuk merevolusi industri baterai ponsel pintar. Tetapi salah satu manfaat terbesar belum disebutkan. Tidak seperti teknologi lithium-ion yang ada yang dapat dengan mudah meledak jika kondisi tertentu tidak terpenuhi, baterai graphene tidak meledak. Samsung yakin bahwa tidak akan ada kasus seperti Galaxy Note 7 jika menggunakan graphene di perangkat besutannya dimasa depan.

Kapan flagship Samsung akan menyertakan baterai graphene?

Sepertinya Samsung masih perlu "meningkatkan kapasitas sambil menurunkan biaya produksi" yang akan mengakibatkan produksi baterai akan terbatas dan mahal. Raksasa Korea Selatan ini belum mengonfirmasi rencana apa pun tetapi penerus Galaxy Fold tahun ini bisa menjadi kandidat potensial untuk teknologi ini.

Pasar ponsel pintar yang dapat dilipat diperkirakan akan terus tumbuh tahun depan, tetapi itu tidak akan cukup besar bagi Samsung untuk mengirimkan jutaan perangkat. Sebagai gantinya, perusahaan kemungkinan akan memproduksi beberapa ratus ribu unit, menjadikannya subjek uji sempurna untuk teknologi baterai baru. Sebagai insentif tambahan, harga tinggi dari penawaran lipat Samsung harus dengan mudah menutupi biaya tambahan yang terkait dengan teknologi graphene.

Jika Samsung berhasil mengimplementasikan solusi berbasis graphene tahun depan dan tidak ada masalah, beberapa ponsel pintar flagships pada tahun 2021 berpotensi mewarisi teknologi ini. Galaxy S12 dan Galaxy S12 +, atau apa pun namanya, tampaknya merupakan perangkat yang paling jelas untuk pertama kali menggunakannya tetapi Samsung dapat memilih untuk menunda penggunaannya untuk menyempurnakan segala sesuatu dan memastikan persyaratan produksi massal dapat dipenuhi. Oleh karena itu, Galaxy Note 12 dan Galaxy Note 12+ bisa menjadi flagships utama pertama yang mengadopsi baterai graphene.

Sementara itu, konsumen juga mengharapkan Samsung untuk terus mendorong pengembangan baterai lithium-ion. Raksasa Korea Selatan baru-baru ini memperkenalkan teknologi pengisian cepat 45W baru pada Galaxy Note 10+ yang kemungkinan akan didukung oleh Galaxy S11 dan Galaxy S11 + tahun depan. Akan tetap terlihat, jika Galaxy S11e akan kompatibel. Perangkat dengan desain compact biasanya memiliki baterai yang lebih kecil dan perusahaan biasanya memprioritaskan kapasitas daripada kecepatan pengisian. Hal ini karena meningkatkan yang terakhir dapat menyebabkan kapasitas maksimum yang lebih rendah. Sebagai akibat langsung dari ini, tidak mengherankan melihat Samsung Galaxy S11e mendatang melewatkan teknologi pengisian daya 45W-nya dan mendukung pengisian daya 25W.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Samsung Akan Luncurkan Ponsel Dengan Teknologi Baterai Revolusioner"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel