Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Samsung Berencana Mengembalikan Baterai yang Dapat Dilepas untuk Smartphone Buatannya

Samsung_Berencana_Mengembalikan_Baterai_yang_Dapat_Dilepas
Samsung menciptakan kembali bisnis smartphone-nya dengan seri Galaxy S6. Perusahaan meninggalkan setiap aspek "murah" dari jajaran produk unggulannya, membuat perubahan drastis dalam konstruksi. Bahan polikarbonat digantikan oleh kaca dan paduan berkualitas tinggi. Namun, itu harus dibayar. Dengan bahasa desain baru, Samsung menjatuhkan dukungan untuk kartu microSD dan baterai yang dapat dilepas. Ini menghasilkan reaksi besar dari pelanggan yang terbiasa dengan kedua fitur ini. Satu tahun kemudian, perusahaan membawa kembali dukungan kartu MicroSD dengan keluarga Galaxy S7. Namun, penggemar harus berurusan dengan fakta bahwa baterai yang dapat dilepas tidak akan pernah kembali.

Baterai yang dapat dilepas cukup nyaman karena pengguna dapat dengan mudah mengganti baterai di akhir masa pakai dengan yang baru. Selain itu, pengguna dapat dengan mudah membeli dua unit dan bertukar jika diperlukan. Terakhir, kami juga melihat beberapa perusahaan pihak ketiga memproduksi baterai dengan kapasitas yang diperluas untuk beberapa smartphone. Saat ini, sudah tersedia baterai yang mampu dengan kapasitas 4.000 mAh dan bahkan 5.000 mAh. Ini hadir bersamaan dengan kemampuan pengisian cepat. Akibatnya, baterai yang tidak dapat dilepas cukup untuk memberikan penggunaan sehari penuh, dan pengisian daya baterai tidak memakan banyak waktu seperti sebelumnya. Tetapi ada perusahaan yang mungkin ingin memberikan kembali kenyamanan baterai yang dapat diganti kepada penggunanya. Raksasa Korea Selatan, Samsung salah satu perusahaan terakhir yang meninggalkan tren ini.

Tidak, flagship Galaxy berikutnya tidak akan datang dengan baterai yang bisa dilepas

Namun, jangan menahan nafas untuk melihat ini di flagship Galaxy S21 tahun depan (S30, atau apa pun yang Samsung pilih untuk menamai flagship 2021 mereka). Pada awalnya, banyak yang berharap melihat fitur ini kembali hanya di ponsel kelas bawah dan menengah. Menurut kebocoran baru-baru ini, perusahaan Korea dapat berpikir untuk melengkapi perangkat low-end di masa depan dengan baterai yang dapat dilepas. Seperti yang dapat Anda lihat pada gambar di bawah, model diidentifikasi sebagai SM-A013F. Diyakini bahwa model tersebut akan mencapai pasar sebagai Galaxy A01e.

Samsung_Berencana_Mengembalikan_Baterai_yang_Dapat_Dilepas

Seperti disebutkan di atas, Samsung adalah salah satu perusahaan terakhir yang meninggalkan baterai yang bisa dilepas. Bahkan ketika perusahaan melakukan perubahan pada jajaran produk unggulannya, kita masih melihat beberapa perangkat kelas menengah dan kelas bawah datang dengan baterai yang dapat diganti. Namun, ini telah berubah dalam dua tahun terakhir, ketika perusahaan memutuskan untuk membuat smartphone yang lebih baik untuk semua pemirsa. Sekarang, perusahaan mungkin ingin mengeksplorasi tren ini sekali lagi dengan penawaran anggaran.

Setelah diperiksa lebih lanjut, ditemukan bahwa kode SM_A013F adalah smartphone yang sedang dikembangkan. Ini menggunakan baterai 3.000 mAh dan memiliki 16/32GB Penyimpanan. Ini mungkin hanya tes, untuk melihat bagaimana tren ini akan tampil pada tahun 2020. Tentu saja, kapasitas baterai ini di bawah apa yang kita miliki di ponsel kelas menengah modern, tetapi itu tidak akan menjadi masalah jika Anda akan dapat untuk mendapatkan baterai kedua.

Apa pendapat Anda tentang baterai yang bisa dilepas? Apakah Anda pikir ini adalah sesuatu yang diperlukan demi kenyamanan atau baterai non-removable yang lebih besar + pengisian cepat cara terbaik?

sumber: SamMobile
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Samsung Berencana Mengembalikan Baterai yang Dapat Dilepas untuk Smartphone Buatannya"

Berlangganan via Email