Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Inilah bagaimana Huawei Kirin 9000 SoC adalah prosesor paling kuat yang pernah ada

nilah-bagaimana-huawei-kirin-9000-soc
Huawei Mate 40 Pro

Huawei baru-baru ini meluncurkan smartphone seri Mate 40 premium. Seri smartphone yang baru diumumkan perusahaan ini didukung oleh sistem-on-chip Kirin 9000 terbaru. Ini adalah chipset pertama perusahaan yang dibuat menggunakan proses 5nm tingkat lanjut. 

Untuk memberi Anda pengarahan singkat tentang Kirin 9000 SoC, chipset ini memiliki total 15,3 miliar transistor, yang menurut perusahaan adalah 30% lebih banyak dari chipset A14 Bionic Apple yang mendukung smartphone seri iPhone 12. Kirin 9000 SoC memiliki prosesor Cortex A77 yang memiliki clock 3.13GHz, tiga prosesor Cortex A77 yang memiliki clock 2.54GHz dan empat prosesor Cortex A55 yang memiliki clock 2.05GHz. Di bagian depan GPU memiliki GPU Mali G78 dengan 24 core, yang sedikit lebih banyak dari prosesor Kirin 9000E yang hadir dengan 22 core. 

Sesuai laporan GSM Arena, Kirin 9000 SoC adalah salah satu prosesor smartphone paling kuat yang pernah ada. Publikasi tersebut menjalankan beberapa tes benchmark termasuk GeekBench, 3DMark dan GFXBench, untuk varian RAM 8GB dan memori 256GB dari prosesor Huawei Mate 40 Pro yang memberi kita gambaran rinci tentang kinerja prosesor. 

Prosesor ini mencetak 3704 poin dalam tes CPU multi-core GeekBench, yang berarti 6% lebih tinggi dari iPhone 11 Pro Max tahun lalu dan 10% lebih tinggi dari SoC Snapdragon 865+. Dalam uji single-core, Kirin 9000 mendapatkan skor 1020 dalam mode kinerja, yang 10-12% lebih baik dari Asus ROG Phone 3 dan Zenfone 7 Pro. Namun, itu diungguli oleh poin iPhone 11 Pro Max 1332. 

Datang ke Antutu, Mate 40 Pro menduduki puncak dengan skor 686K meninggalkan pesaingnya seperti Xiaomi Mi 10 Ultra, Asus Zenfone 7 Pro dan Asus ROG Phone 3. Kirin 9000 SoC  mempertahankan keunggulan serupa dalam tes 3DMark untuk aplikasi berbasis OpenGL dan Vulcan. Sesuai publikasi, SoC ini memiliki keunggulan 20-30% dibandingkan perangkat Snapdragon 865 dan Snapdragon 865+. 

Namun, gagal mempertahankan keunggulan dalam kasus pengujian GFXBench di mana chipset muncul di suatu tempat di tengah prosesor lain. Secara keseluruhan, ini mengungguli SoC yang memberi daya pada smartphone 2020, kecuali tentu saja chipset A14 Bionic karena ponsel tersebut belum memasuki pasar sejauh ini.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Post a Comment for "Inilah bagaimana Huawei Kirin 9000 SoC adalah prosesor paling kuat yang pernah ada"

free articles