Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menurut penelitian: Google Play Store adalah distributor malware terbesar di perangkat Android

Jumlah unduhan aplikasi yang sangat besar di perangkat Android berarti bahwa malware dan virus akan menyelinap sesekali, tidak peduli seberapa keras Google berusaha menjaganya tetap bersih. 

menurut-penelitian-google-play-store-adalah-distributor-malware-terbesar
Android adalah platform operasi seluler Google yang digunakan di seluruh dunia (Gambar: Getty • Google)

Dilihat dari angka belaka, Android adalah sistem operasi paling populer di dunia dan itu tentu saja berarti bahwa sebagian besar aplikasi dan unduhan aplikasi juga ada di Android. Namun, seperti semua hal dengan jumlah besar, kualitas dan keamanan sulit dikendalikan. 

Jumlah unduhan aplikasi yang sangat besar di perangkat Android berarti bahwa malware dan virus akan menyelinap sesekali, tidak peduli seberapa kuat Google mencoba menjaganya tetap bersih. Sebuah penelitian baru dari NortonLifeLock dan lembaga perangkat lunak IMDEA di Madrid telah menguatkan fakta ini dan menyatakan bahwa Google Play Store telah ditemukan sebagai distributor malware terbesar di smartphone Android. 

Diterbitkan di situs web SemanticsScholar, studi tersebut mengungkapkan bahwa Google Play Store menyumbang 67,2% dari pemasangan aplikasi berbahaya di ponsel Android dan ini disebabkan oleh volume unduhan yang sangat besar dari Google Play Store. 

Para peneliti di NortonLifeLock dan IMDEA telah mencatat data dari 7,9 juta aplikasi dari 12 juta smartphone Android selama periode empat bulan untuk sampai pada hasil penelitian mereka. 

Penelitian itu berjudul 'How Did That Get In My Phone? Distribusi Aplikasi yang Tidak Diinginkan di Perangkat Android ', dan menyatakan bahwa toko aplikasi pihak ketiga hanya menyumbang 10,4% dari pemasangan aplikasi berbahaya. Studi tersebut juga menunjukkan bahwa 10 hingga 24% pengguna Android menemukan setidaknya satu unduhan aplikasi yang tidak diinginkan. 

Studi tersebut membandingkan unduhan dari Play Store dengan unduhan dari pasar alternatif, browser web, pesan instan, program bayar-per-pemasangan / pay-per-install (PPI), dan tujuh sumber lainnya. Ditemukan bahwa 87,2% dari total unduhan aplikasi di Android berasal dari Google Play Store dan 67,5% pemasangan aplikasi berbahaya juga berasal dari Google Play Store. 

Namun, ini tidak berarti bahwa Google Play Store mengizinkan aplikasi yang tidak aman berada di toko atau bahwa tindakan keamanannya tidak cukup ketat. Studi tersebut menunjukkan bahwa VDR Play Store hanya 0,6%, yang lebih baik daripada semua vektor distribusi lainnya. "Dengan demikian, pertahanan play store terhadap aplikasi yang tidak diinginkan berfungsi, tetapi masih banyak aplikasi yang tidak diinginkan yang dapat melewati mereka, menjadikannya vektor distribusi utama untuk aplikasi yang tidak diinginkan," kata para peneliti. 

Penelitian juga menambahkan bahwa pasar aplikasi alternatif menyumbang total 5,7% unduhan, di mana 10% di antaranya adalah pemasangan yang tidak diinginkan. Selanjutnya, penginstalan dari akun cadangan mencapai 2% dari total penginstalan, di mana 4,8% di antaranya adalah penginstalan yang tidak diinginkan. Untuk penginstal paket, total unduhan mencapai 0,7%, dengan 10,5% penginstalan yang tidak diinginkan.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Post a Comment for "Menurut penelitian: Google Play Store adalah distributor malware terbesar di perangkat Android"

free articles