Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ponsel Xiaomi Di China Tidak Bisa Memasang Layanan Google? – Inilah Klarifikasi Resmi Dari Xiaomi

ponsel-xiaomi-di-cina-tidak-bisa-memasang-layanan-google
Logo Xiaomi

Beberapa hari yang lalu, ada laporan bahwa ponsel Xiaomi di China tidak akan dapat menginstal GMS lagi. Hari ini, perusahaan mengklarifikasi melalui akun resmi di Weibo. Pesannya berbunyi “Kami telah memperhatikan bahwa beberapa netizen yang tidak mengetahui kebenaran dan self-media menyebar dan melaporkan konten terkait tentang “Ponsel Xiaomi tidak lagi mendukung GMS”. Kami pikir situasi ini perlu diklarifikasi untuk menghindari informasi palsu ”.
ponsel-xiaomi-di-cina-tidak-bisa-memasang-layanan-google
Klarifikasi resmi dari Xiaomi (Weibo)
Xiaomi mengklaim bahwa Grup Jawaban Komunitas Xiaomi bukanlah perwakilan resmi Xiaomi. Ini menyiratkan bahwa informasi apa pun dari grup/forum komunitas tidak dapat dianggap resmi. Lebih lanjut, Xiaomi mengatakan bahwa laporan Xiaomi dan Layanan Google di China sepenuhnya palsu.

Sebelumnya, pengguna dapat menginstal Layanan Google di ponsel Xiaomi sendiri. Namun, perubahannya adalah pengguna di China tidak dapat menginstal Layanan Google sendiri. Perusahaan (Xiaomi) harus menginstal fitur ini terlebih dahulu agar berfungsi. Model yang sudah memiliki Layanan Google akan tetap sama. Xiaomi mengklaim di masa depan akan merilis lebih banyak smartphone dengan Layanan Google yang sudah diinstal sebelumnya di China.

Sedangkan untuk ponsel Xiaomi di luar China, SEMUA dapat menginstal Layanan Google Seluler. Ini adalah informasi terbaru yang datang dari Xiaomi terkait masalah tersebut. Layanan Google Seluler diperlukan untuk menggunakan aplikasi Google utama, termasuk Google Play Store. Namun, di China, beberapa produsen tidak memasang Layanan Seluler Google di ponsel cerdas mereka, karena ada banyak toko alternatif yang menyediakan semua jenis aplikasi untuk pengguna.

Xiaomi Menggugat Departemen Pertahanan Dan Keuangan AS

Beberapa pabrikan China telah menghadapi pertempuran besar dengan AS belakangan ini. Karena sebagian besar teknologi canggih untuk mengembangkan produk akhir adalah produk Amerika, larangan dari AS adalah masalah besar. Huawei telah menangani larangan AS selama bertahun-tahun sekarang, tetapi kita semua tahu bahwa hanya masalah waktu sebelum perusahaan smartphone China lainnya menghadapi masalah yang sama. Mempertimbangkan penambahannya baru-baru ini ke daftar entitas AS, Xiaomi mengambil langkah berani. Xiaomi Group mengeluarkan pengumuman di Bursa Efek Hong Kong yang menyatakan bahwa mereka menggugat Departemen Pertahanan AS dan Departemen Keuangan AS.

Perusahaan menggugat departemen ini di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia. Xiaomi menuntut departemen ini karena mengakui perusahaan itu sebagai "perusahaan militer China". Pabrikan Cina mengklaim bahwa ada ketidakadilan prosedural dan kesalahan identifikasi faktual. Untuk melindungi kepentingan pengguna global, mitra, karyawan, dan pemegang saham perusahaan, dalam gugatannya Xiaomi meminta pengadilan untuk menyatakan keputusan tersebut ilegal dan mencabut keputusan tersebut.

Sebelumnya, pemerintah AS memasukkan 9 perusahaan China dalam daftar hitam karena memiliki hubungan dengan militer China. Xiaomi adalah salah satu dari sembilan perusahaan ini. Menurut instruksi larangan, investor AS harus menjual saham mereka di perusahaan "daftar hitam" sebelum 11 November tahun ini.

Sumber / VIA: Dalam bahasa Cina
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Post a Comment for "Ponsel Xiaomi Di China Tidak Bisa Memasang Layanan Google? – Inilah Klarifikasi Resmi Dari Xiaomi"

free articles