Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Signal Vs. Telegram Vs. WhatsApp: Mana yang Lebih Aman? Berikut Fitur-fitur Keamanannya

signal-vs-telegram-vs-whatsapp-mana-yang-lebih-aman
Brent Lewin/Bloomberg/Getty Images

Telegram, Signal, dan WhatsApp saat ini membingungkan banyak orang karena ketiga aplikasi perpesanan ini tidak tahu mana yang dapat menawarkan layanan yang lebih aman. Beberapa lebih suka Signal untuk digunakan karena Elon Musk menyarankannya sebelumnya di Twitter, sementara yang lain menggunakan Telegram.

Tapi, mana yang lebih baik dari yang lain? Untuk membantu Anda lebih jauh, berikut adalah masing-masing fitur keamanan mereka sehingga Anda dapat mengetahui mana yang lebih sesuai dengan kehidupan sehari-hari Anda dan melindungi data sensitif Anda.

Menurut laporan terbaru CNET, Signal saat ini adalah aplikasi terbaik yang dapat mengamankan percakapan Anda dan melindungi data sensitif Anda. Mengapa? Karena menggunakan fitur keamanan yang disebut enkripsi end-to-end atau enkripsi E2E.

Mengapa Signal adalah yang terbaik dari Telegram dan WhatsApp

Berkat enkripsi E2E, para ahli saat ini menyarankan penggunaan Signal sebagai alat komunikasi masyarakat. Elon Musk juga sangat merekomendasikannya. Dia bahkan memposting tweet untuk mempromosikan aplikasi tersebut.

Jika Anda belum menggunakannya, Signal adalah aplikasi pemasangan satu ketukan yang dapat diinstal dari App Store Apple dan Google Play Store. Ini berfungsi seperti aplikasi perpesanan teks biasa.

Salah satu fitur keamanan terbesar dari Signal adalah aplikasi dapat mengirim video, audio, gambar, dan pesan teks yang dienkripsi sepenuhnya. Artinya, karyawan Signal sendiri tidak dapat melihat percakapan di akhir akun pengirim dan penerima. Berikut adalah fitur lain dari Signal.
  • Gratis, tanpa iklan, didanai oleh nirlaba Signal Foundation
  • Tidak mengumpulkan data, hanya nomor telepon Anda
  • Enkripsi: Signal Protocol
  • Sepenuhnya open-source
Pada artikel sebelumnya tosutekno juga sudah mengulas data yang dikumpulkan setiap aplikasi perpesanan (WhatsApp, Facebook Messenger, iMessage, Signal, Telegram).

Namun, jika Anda masih ingin mencoba dua aplikasi lainnya, berikut adalah fitur-fiturnya yang dapat Anda bandingkan dengan Signal.

Fitur keamanan WhatsApp dan Telegram

Telegram

Telegram masih digunakan oleh banyak karyawan dari berbagai perusahaan di seluruh dunia. Jika Anda akan membandingkannya dengan dua aplikasi perpesanan lainnya, pakar keamanan menjelaskan bahwa itu termasuk di antaranya. Telegram dapat mengumpulkan alamat IP Anda, yang tidak dilakukan oleh Signal. Telegram juga tidak menawarkan enkripsi E2E, yang merupakan fitur terpenting untuk aplikasi aman yang lengkap. Untuk memberi Anda lebih banyak pengetahuan, berikut adalah fitur utamanya;
  • Platform Iklan dan fitur premium gratis yang akan datang, didanai terutama oleh pendiri
  • Data yang ditautkan ke pengguna: Nama, nomor telepon, kontak, ID pengguna
  • Enkripsi: MTProto
  • Hanya sebagian open-source

WhatsApp

WhatsApp kurang aman dibandingkan dengan dua aplikasi lain yang disebutkan di atas. Beberapa pengguna sudah mencopot pemasangannya sejak merilis kebijakan berbagi data pengguna barunya. Mengapa? Karena aplikasi milik Facebook sekarang mengharuskan penggunanya untuk mengizinkannya membagikan informasi sensitif mereka dengan FB. Meskipun memiliki protokol enkripsi yang sama dengan Signal, versinya adalah salah satu dari sedikit bagian open-source platform. Jika Anda ingin tahu seberapa tidak amannya, smartphone Jeff Bezos sebelumnya diretas karena akun WhatsApp miliknya. Berikut adalah fitur aplikasi yang perlu Anda periksa;
  • Gratis; versi bisnis tersedia secara gratis, didanai oleh Facebook
  • Bukan open-source, kecuali untuk enkripsi
  • Data yang ditautkan kepada pengguna: Nomor Telepon, Alamat Email, Kontak, Lokasi Kasar, ID Perangkat, ID Pengguna, Data Iklan, Riwayat Pembelian, Interaksi Produk, Info Pembayaran, Data Kerusakan, Data Kinerja, Data Diagnostik Lain, Dukungan Pelanggan, Interaksi Produk, Pengguna Lain, Konten, Metadata.
  • Enkripsi: Signal Protocol

Apa saja faktor-faktor aplikasi dikatakan aman?

Menurut laporan Developers Android sebelumnya menjelaskan bahwa ada faktor-faktor tertentu yang harus dipertimbangkan oleh pembuat aplikasi untuk membuat aplikasi yang aman. Pengguna juga harus mencari fitur-fitur ini jika mereka menginginkan aplikasi yang aman. Berikut adalah fitur-fitur tepat yang perlu Anda cari;
  • Sandbox Aplikasi Android, yang memisahkan data aplikasi dan eksekusi kode dari aplikasi lainnya.
  • Framework aplikasi dengan implementasi fungsionalitas keamanan umum yang canggih, seperti kriptografi, izin, dan IPC aman.
  • Teknologi seperti ASLR, NX, ProPolice, safe_iop, OpenBSD dlmalloc, OpenBSD calloc, dan Linux mmap_min_addr untuk mengurangi risiko yang berkaitan dengan error umum pengelolaan memori.
  • Sistem file terenkripsi yang dapat diaktifkan untuk melindungi data di perangkat yang hilang atau dicuri.
  • Izin yang diberikan pengguna untuk membatasi akses ke fitur sistem dan data pengguna.
  • Izin yang ditetapkan aplikasi untuk mengontrol data aplikasi pada basis per-aplikasi.

Penting bagi Anda untuk memahami praktik terbaik keamanan Android dalam dokumen di atas. Mengikuti praktik ini sebagai kebiasaan coding umum dapat mengurangi kemungkinan timbulnya masalah keamanan secara tidak sengaja yang berdampak buruk pada pengguna Anda.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Signal Vs. Telegram Vs. WhatsApp: Mana yang Lebih Aman? Berikut Fitur-fitur Keamanannya"