Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

iPhone Lipat Vs iPhone Layar Penuh, Mengapa Belum Ada?

iphone-lipat-vs-iphone-layar-penuh
Ilustrasi: iPhone layar lipat

Pabrikan terkemuka seperti Samsung dan Huawei sudah memiliki dua atau tiga generasi smartphone lipat. Saat ini, berita tentang iPhone yang dapat dilipat semakin populer. Sejak awal tahun ini, ada banyak laporan tentang iPhone yang dapat dilipat. Pada Januari lalu, Bloomberg mengatakan bahwa Apple telah mulai mengembangkan ponsel lipat dan membuat prototipe. Apple sedang mempertimbangkan untuk memproduksi ponsel lipat dengan "engsel yang hampir tak terlihat". Ponsel ini akan memiliki ukuran yang mirip dengan iPhone 12 Pro Max. Namun, mungkin masih perlu beberapa tahun sebelum akhirnya tiba di pasar.

Menurut Jon Prosser, Digitimes dan "Economic Daily" Taiwan, ponsel lipat pertama Apple akan mirip dengan Samsung Galaxy Z Flip ( iPhone Flip ). Laporan mengklaim bahwa perangkat ini sedang dalam pengujian oleh Foxconn, Taiwan.

Pada awal 2016, Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat mengumumkan iPhone yang dapat dilipat dengan layar OLED yang fleksibel, serupa dengan tampilan ponsel flip Motorola di tahun 90-an. Pada Q2 tahun 2018, paten yang diajukan oleh Apple menunjukkan bahwa ketika iPhone yang dapat dilipat ditutup akan meninggalkan tampilan bar yang mirip dengan touch bar untuk memudahkan pengguna dalam membaca informasi. Pada bulan Februari, Maret, dan Oktober 2020, Apple memenangkan paten untuk lipatan engsel, masa pakai tampilan, dan kolaborasi bersama antara melipat layar ganda, dan mengurangi goresan dan penyok layar.

Paten layar lipat Apple secara berulang-ulang cepat. Namun, tidak ada hubungan yang tak terhindarkan antara tata letak paten dan pengenalan produk ke pasar. Ini menambah rasa misteri pada jadwal waktu iPhone lipat Apple.

Selain ponsel lipat Apple, ada juga beberapa laporan tentang iPhone layar penuh Apple. Ada spekulasi yang konsisten mengenai waktu kedatangan ponsel ini. Akankah iPhone layar penuh Apple tiba sebelum iPhone yang dapat dilipat?

Sejak iPhone generasi pertama, banyak pabrikan harus meniru desain Apple. Namun, di era ponsel layar penuh dan lipat, Apple tertinggal jauh. Mengapa?

Ponsel Cerdas Layar Penuh: Apa Yang Terjadi Di Android

Android telah unggul dalam beberapa fitur selama tiga tahun terakhir. Sejak 2018, telah hadir ponsel Android layar penuh. Pada 2019, lebih banyak lagi smartphone Android layar penuh.

Pada Juni 2018, OPPO dan Vivo memimpin peluncuran ponsel layar penuh tanpa celah. OPPO Find X menggunakan kamera periskop, sedangkan Vivo NEX menggunakan kamera depan pop-up. Keduanya adalah larutan elektromekanis. Tak lama kemudian, ponsel lain seperti Honor Magic 2, Xiaomi Mi MIX 3 , dan Lenovo Z5 Pro menggunakan penutup geser manual. Pada 2019, orang-orang seperti Samsung Galaxy A80 tiba dengan kamera lipat. Namun, perangkat tersebut kebanyakan adalah smartphone andalan.

Namun, untuk menghadirkan fitur layar penuh ke smartphone kelas menengah, pembuat ponsel Android mengambil langkah maju. Banyak smartphone menggunakan tampilan water-drop dan punch-hole untuk mencapai layar penuh untuk perangkat kelas menengah. Untuk menyebutkan beberapa perangkat, seperti OPPO R17, Vivo X23 , Xiaomi Mi 9 SE, Samsung Galaxy A8s, Huawei nova 4, dll.

Namun, eksplorasi tampilan layar penuh di ponsel Android melampaui ini. Pada 2019, OPPO dan Xiaomi mendemonstrasikan smartphone rekayasa kamera bawah layar mereka. Di awal tahun 2020, Vivo juga menindaklanjuti dan memamerkan APEX 2020, ponsel konsep dengan kamera di bawah layar. Namun, solusi dari Oppo, Xiaomi, dan Vivo hanyalah smartphone konsep. Mereka tidak ada di pasar. Namun demikian, ZTE memiliki real deal dan ZTE AXON 20 dengan kamera di bawah layar sudah ada di pasaran. Bahkan, ZTE Axon 30 generasi kedua dengan kamera di bawah layar akan segera diluncurkan. Ini adalah perangkat layar penuh Android

Ponsel Cerdas Layar Penuh: Apa Yang Terjadi Di Apple

Sebaliknya, layar ponsel Apple selama beberapa tahun terakhir selalu konsisten tidak ada peningkatan. Sejak iPhone X, iPhone telah menggunakan desain notch. Apple kurang lebih “homogen” dalam desain layarnya dan netizen kini mempertanyakan kemampuan inovatifnya. Bisakah kita membandingkan Android dan Apple?

Android memiliki sejumlah besar produsen yang mengerjakan teknologi tampilan ponsel cerdas. Namun, Apple hanyalah satu perusahaan yang tidak suka meniru tren apa pun, setidaknya tidak dengan cepat.

Produsen Android dapat merilis banyak model dalam setahun, beberapa di antaranya hanya sebagai produk eksplorasi teknologi baru. Apple berbeda. Perusahaan merilis beberapa model setiap tahun yang membatasi peluangnya. Dari perspektif bisnis, Apple tidak mungkin mengambil risiko dan menanggung risiko kegagalan.

Bagaimanapun, Apple bukanlah perusahaan teknologi yang dikenal suka mengambil risiko. Saat ini, solusi ponsel layar penuh belum sempurna. Misalnya, kamera pop-up elektromekanis mudah jatuh, air, debu, dan kotoran. Solusi kamera pop-up sangat kompleks dan sulit diperbaiki. Kamera di bawah layar masih memiliki masalah transmisi cahaya. Outputnya tidak sebaik output kamera depan rata-rata.

Pada saat yang sama, Apple juga perlu menyeimbangkan teknologi baru dan estetika desain produk. Setelah Apple membatalkan Touch ID sidik jari, Apple sangat optimis tentang ID Wajah (Face ID). Namun, sistem Face ID itu rumit. Takik berisi sensor cahaya, kamera inframerah, proyektor dot matrix, dan banyak komponen lainnya. Tanpa sensor ini, fitur Face ID tidak akan berfungsi

Setelah Cook menjabat, Apple berfokus pada inovasi mikro dan mencurahkan lebih banyak energi untuk bisnis ekologisnya. Pendapatan bisnis Internet Apple secara bertahap meningkat. Perusahaan tidak lagi berfokus pada inovasi perangkat keras. Ini adalah alasan lain kemacetan dalam pengembangan perangkat kerasnya.

Layar Penuh Sulit Dilakukan Sementara Tampilan Yang Dapat Dilipat Sangat Sulit Untuk Disempurnakan

Apple menyukai teknologi menjadi sempurna atau mendekati sempurna sebelum menggunakannya. Inilah mengapa perusahaan mungkin tidak meluncurkan layar penuh atau tampilan yang dapat dilipat dalam waktu dekat.

Pada 2019, Samsung dan Huawei meluncurkan smartphone lipat pertama di dunia dari produsen populer. Ponsel lipat pertama secara global berasal dari Royole yang kurang dikenal. Perusahaan merilis Royole Flexpai pada Januari 2018, lebih dari setahun sebelum ponsel lipat Huawei dan Samsung tiba.

Samsung dan Huawei mengadopsi dua skema lipat yang berbeda satu lipatan ke dalam sementara yang lain melipat ke luar. Tentu saja, ada banyak masalah dengan ponsel ini, terutama Galaxy Fold. Pabrikan Korea Selatan harus menunda rilis global untuk mengatasi masalah ini.

Bahkan hingga hari ini, ponsel yang dapat dilipat masih memiliki beberapa area yang perlu ditingkatkan secara signifikan. Apple pasti tidak akan mengikuti trend yang tidak “sempurna”. Taruhannya untuk Apple terlalu tinggi. Akan sulit bagi Apple untuk meninggalkan desainnya yang sekarang. Ini lebih rumit daripada hanya menggunakan desain baru. Jika desainnya saat ini berjalan, itu berarti harus menghilangkan teknologi cahaya terstruktur AI dan 3D. Selain itu, bagi Apple untuk merilis ponsel yang dapat dilipat berarti ia harus menghentikan rutinitas rilis perangkatnya yang telah cukup konsisten selama bertahun-tahun.

Kesimpulan

Tidak sepenuhnya mudah bagi Apple untuk mengadopsi tren baru. Di Android, banyak pabrikan mencoba tangan mereka dan jika gagal, banyak OEM berbagi kegagalan. Namun, jika teknologi Apple gagal, perusahaan yang menanggung beban itu sendiri. Untuk perangkat layar penuh, Apple harus membuat ketentuan untuk semua sensor di takik atau mengabaikan sensor. Ini adalah keputusan yang tidak mudah diambil. Untuk iPhone yang dapat dilipat, performa tampilan merupakan tantangan utama. Perusahaan perlu memastikan "kesempurnaan" sebelum mengambil langkah berani.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "iPhone Lipat Vs iPhone Layar Penuh, Mengapa Belum Ada?"