Pengguna Messenger terkena scammer di lebih dari 80 negara

Daftar Isi
Perusahaan intelijen dunia maya telah menemukan sekitar 1.000 akun Facebook palsu yang menyebarkan tautan ke versi Facebook Messenger yang diduga diperbarui.
pengguna-messenger-terkena-scammer-di-lebih-dari-80-negara
Facebook messenger (Foto: Rawpixel.com)

Group-IB, sebuah perusahaan pemburu ancaman global dan intelijen dunia telah mendeteksi kampanye penipuan berskala besar yang menargetkan pengguna Facebook Messenger di seluruh dunia.

Analis Group-IB Digital Risk Protection (DRP) telah menemukan bukti yang membuktikan bahwa pengguna di lebih dari 80 negara di Eropa, Asia, kawasan MEA, Amerika Utara dan Selatan mungkin telah terpengaruh, kata perusahaan itu dalam rilisnya. "Dengan mendistribusikan iklan yang mempromosikan versi Facebook Messenger yang diduga diperbarui, penjahat dunia maya mengambil kredensial login pengguna," kata perusahaan itu.

Perusahaan intelijen dunia maya telah menemukan sekitar 1.000 akun Facebook palsu yang menyebarkan tautan ke versi Facebook Messenger yang diduga diperbarui. Pengguna yang mengikuti tautan tersebut kemudian akan dialihkan ke situs web Facebook Messenger palsu dengan formulir login, di mana penjahat dunia maya mengambil kredensial pengguna.

Menurut perusahaan intelijen, penipu menggunakan logo Facebook resmi dan nama tautan pendek yang menyerupai aslinya. Group-IB mengatakan bahwa raksasa media sosial itu sendiri tidak ada hubungannya dengan skema tersebut.

Skala penipuan telah berkembang secara substansial selama beberapa bulan terakhir, perusahaan mencatat. Pada April, tim investigasi menemukan 5.600 kiriman Facebook yang mengundang pengguna untuk memasang "pembaruan Messenger terbaru" palsu, lapor Sputnik.

Analis DRP Grup-IB telah menemukan iklan penipuan yang ditargetkan pada pengguna di setidaknya 84 negara di seluruh dunia, termasuk Kanada, Amerika Serikat, Prancis, Jerman, Italia, Singapura, Malaysia, dan Afrika Selatan.

Pengguna yang menjadi korban skema ini berisiko membocorkan data pribadi mereka dan akun mereka dibajak, kata perusahaan itu.

Scammer, pada gilirannya, cenderung menggunakan akun yang disusupi untuk memeras korban, mendorong mereka untuk membayar tebusan agar akses ke akun mereka dipulihkan, atau lebih meningkatkan skema menggunakan profil Facebook untuk mendistribusikan iklan scam.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar

Komentar Anda:
Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari tosutekno.com. ‎Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!. Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News