Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Studi baru mengetahui apakah 'mode malam' di ponsel Anda membantu Anda tidur lebih nyenyak

Hasilnya menunjukkan bahwa bukan cahaya biru saja yang menyebabkan kesulitan untuk tertidur atau tertidur. Keterlibatan psikologis yang dialami saat mengirim SMS, menggulir, dan memposting juga merupakan faktor penting yang memengaruhi hasil tidur.
studi-baru-mengetahui-apakah-mode-malam
Night Shift di iOS

Sebuah penelitian baru-baru ini mengeksplorasi bagaimana menggulir ponsel Anda dan cahaya birunya membuat Anda lebih sulit untuk tertidur.

Dipercaya secara luas bahwa cahaya biru yang dipancarkan dari ponsel mengganggu sekresi melatonin dan siklus tidur. Untuk mengurangi emisi cahaya biru dan ketegangan pada mata, Apple memperkenalkan fitur iOS yang disebut Night Shift pada tahun 2016; fitur yang menyesuaikan warna layar ke warna yang lebih hangat setelah matahari terbenam.

Ponsel Android segera menyusul dengan opsi serupa, dan sekarang sebagian besar ponsel cerdas memiliki semacam fungsi mode malam yang mengklaim dapat membantu pengguna tidur lebih nyenyak.

Sampai saat ini, klaim tidur lebih nyenyak karena Night Shift hanya bersifat teoritis. Namun, sebuah studi baru dari Universitas Brigham Young (BYU) yang diterbitkan dalam jurnal Sleep Health, menantang premis yang dibuat oleh produsen ponsel dan menemukan bahwa fungsi Night Shift sebenarnya tidak meningkatkan kualitas tidur.

Untuk menguji teori tersebut, profesor psikologi BYU Chad Jensen dan peneliti dari Pusat Medis Rumah Sakit Anak Cincinnati membandingkan hasil tidur individu dalam tiga kategori: mereka yang menggunakan ponsel di malam hari dengan fungsi Night Shift dihidupkan, mereka yang menggunakan ponsel di malam tanpa Night Shift dan mereka yang tidak menggunakan smartphone sebelum tidur sama sekali.

"Di seluruh sampel, tidak ada perbedaan di ketiga kelompok," kata Jensen. "Night Shift tidak lebih baik dari menggunakan ponsel tanpa Night Shift atau bahkan tanpa ponsel sama sekali."

Studi ini melibatkan 167 orang dewasa yang baru antara berusia 18 hingga 24 tahun yang menggunakan ponsel setiap hari. Mereka diminta untuk menghabiskan setidaknya delapan jam di tempat tidur dan mengenakan akselerometer di pergelangan tangan mereka untuk merekam aktivitas tidur mereka. Orang-orang yang ditugaskan untuk menggunakan ponsel cerdas mereka juga telah memasang aplikasi untuk memantau penggunaan ponsel mereka.

Hasil tidur yang diukur termasuk total durasi tidur, kualitas tidur, bangun setelah onset tidur, dan waktu yang dibutuhkan untuk tertidur.

Setelah tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam hasil tidur di ketiga kategori tersebut, para peneliti membagi sampel menjadi dua kelompok terpisah: satu yang rata-rata tidur sekitar tujuh jam dan satu lagi yang tidur kurang dari enam jam setiap malam.

Kelompok yang mendapat tujuh jam tidur, yang mendekati delapan hingga sembilan jam malam yang direkomendasikan, melihat sedikit perbedaan dalam kualitas tidur berdasarkan penggunaan telepon. Orang-orang yang tidak menggunakan telepon sebelum tidur mengalami kualitas tidur yang superior dibandingkan dengan mereka yang menggunakan telepon normal dan mereka yang menggunakan Night Shift.

Dalam kelompok enam jam, yang memiliki jumlah tidur paling sedikit, tidak ada perbedaan hasil tidur berdasarkan apakah peserta menggunakan Night Shift atau tidak.

"Ini menunjukkan bahwa ketika Anda sangat lelah, Anda tertidur tidak peduli apa yang Anda lakukan sebelum tidur," Jensen menjelaskan. "Tekanan tidur sangat tinggi sehingga tidak ada efek apa pun yang terjadi sebelum waktu tidur."

Hasilnya menunjukkan bahwa bukan cahaya biru saja yang menyebabkan kesulitan untuk tertidur atau tidur. Keterlibatan psikologis yang dialami saat mengirim SMS, menggulir, dan memposting juga merupakan faktor penting yang memengaruhi hasil tidur.

"Meskipun ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa cahaya biru meningkatkan kewaspadaan dan membuatnya lebih sulit untuk tertidur, penting untuk memikirkan bagian mana dari rangsangan itu yang merupakan pancaran cahaya versus rangsangan kognitif dan psikologis lainnya," kata Jensen.

Night Shift mungkin membuat layar Anda lebih gelap, tetapi Night Shift saja tidak akan membantu Anda tertidur atau tetap tertidur.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Studi baru mengetahui apakah 'mode malam' di ponsel Anda membantu Anda tidur lebih nyenyak"