Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

WhatsApp luncurkan fitur privasi dan keamanan di iklan baru, di tengah reaksi kebijakan privasi

Setelah menghadapi reaksi keras atas kebijakan privasi WhatsApp yang diperbarui, perusahaan telah merilis iklan baru untuk memamerkan fitur keamanan dan privasi aplikasi.
whatsapp-luncurkan-fitur-privasi-dan-keamanan-di-iklan-baru
WhatsApp telah meluncurkan kampanye iklan baru untuk mempromosikan fitur keamanan dan privasi di aplikasi. (Freepik)

WhatsApp telah meluncurkan kampanye iklan baru untuk mempromosikan fitur keamanan dan privasi dari layanan perpesanan populer, karena mencoba mempertahankan citranya sebagai layanan perpesanan yang ramah privasi dan terenkripsi. Iklan baru tersebut berfokus pada enkripsi end-to-end, untuk menekankan bagaimana tidak seorang pun kecuali dua orang dalam percakapan dapat membaca pesan yang dikirim ke sana.

Iklan baru WhatsApp muncul pada saat perusahaan menghadapi banyak penolakan dari pengguna (dan bahkan pemerintah) setelah perusahaan memperbarui kebijakan privasinya untuk memungkinkan data pengguna tambahan yang terkait dengan percakapan tertentu dibagikan dengan perusahaan induk Facebook. WhatsApp kemudian mengklarifikasi bahwa konten obrolan pengguna akan tetap bersifat pribadi dan hanya beberapa data yang terkait dengan interaksi dengan bisnis di WhatsApp yang akan dibagikan dengan perusahaan induknya Facebook.

Pada hari Senin, akun Twitter perusahaan memposting utas yang menjelaskan cara kerja enkripsi end-to-end dan menyatakan bahwa layanan perpesanan dibangun dengan teknologi yang sama sehingga hanya penerima dan pengirim (bahkan WhatsApp) yang dapat membaca atau mendengarkan percakapan. “Enkripsi end-to-end mengunci pesan Anda. Anda dan penerima Anda memiliki kunci unik yang memungkinkan Anda mengobrol secara pribadi,” jelas WhatsApp.

WhatsApp juga menyoroti beberapa penggunaan keamanan dan privasi obrolan terenkripsi end-to-end seperti berbagi kata sandi dengan orang tua, atau menghidupkan kembali beberapa kenangan dengan seorang teman. Menurut sebuah laporan oleh Sky News, kepala WhatsApp Will Cathcart menyatakan bahwa perusahaan akan mengomunikasikan "manfaat privasi dan enkripsi" kepada orang-orang secara langsung. WhatsApp juga mencoba untuk mengambil enkripsi end-to-end yang merupakan "istilah abstrak" dan membantu menerjemahkannya ke orang-orang, menurut laporan itu.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "WhatsApp luncurkan fitur privasi dan keamanan di iklan baru, di tengah reaksi kebijakan privasi"