Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Google akan membayar sekitar $15 miliar untuk tetap sebagai mesin telusur default di Apple Safari untuk iPhone dan Mac

Jumlah $15 miliar ini untuk membuat mesin pencari default Google di Safari mungkin cukup signifikan untuk mencapai hampir 9% dari laba kotor Apple.
google-akan-membayar-sekitar-15-miliar
Pada tahun 2012 Microsoft Bing menjadi mesin pencari default di Apple iOS dan macOS digantikan oleh Google pada tahun 2017. (Pixabay)

Google dan Microsoft sama-sama berlomba untuk menempatkan mesin pencari mereka sebagai default di iOS dan macOS dan persaingan semakin memanas. Menurut laporan, Google telah secara drastis meningkatkan pembayarannya ke Apple untuk menempatkan Chrome sebagai mesin pencari default di Safari di iOS dan macOS. Informasi ini datang melalui catatan dari analis Bernstein Toni Sacconaghi yang pertama kali diterbitkan oleh Philip Elmer-DeWitt di Apple 3.0. Chrome tidak hanya merupakan mesin pencari default pada browser Safari di iPhone dan Mac, tetapi juga merupakan opsi default pada pencarian Spotlight di hasil pencarian Mac dan Siri.

Menurut Sacconaghi, Google dapat membayar hampir $15 miliar pada tahun 2021 untuk penempatan default ini. Ini merupakan peningkatan dari $10 miliar yang dibayarkan perusahaan tahun lalu untuk eksklusivitas yang sama. Ini juga merupakan peningkatan besar dari $3 miliar yang dibayarkan Google pada tahun 2017. Analis berpendapat bahwa Google kemungkinan akan membayar jumlah yang lebih besar kepada Apple untuk memastikan bahwa Microsoft tidak mengalahkannya. Dan jumlah $15 miliar ini cukup signifikan untuk mencapai hampir 9% dari laba kotor Apple.

Google dulunya adalah mesin pencari default di iPhone ketika perangkat pertama kali diluncurkan pada tahun 2007. Pada tahun 2012 Bing menjadi mesin pencari default di iOS dan macOS dan digantikan oleh Google pada tahun 2017. Dan begitulah seterusnya.

Investasi ini penting bagi Google dan perusahaan induk Alphabet dan juga menguntungkan. Usaha lain seperti Waymo dan Google Cloud belum menghasilkan keuntungan apa pun untuk Alphabet, tetapi bisnis iklan berjalan kuat. Pada bulan Juli tahun ini, Google melaporkan rekor pendapatan dan laba kuartalan yang tinggi didukung oleh kenaikan belanja iklan.

Selama Google berhasil tetap menjadi mesin telusur default di platform Apple, Google mendapat manfaat dari menempatkan iklan seluler di penelusuran dan situs web yang dikunjungi. Namun, Google menghadapi perjuangan keras dari Microsoft Bing untuk menjadi mesin pencari default, dan bukan itu saja. Perselisihan juga terjadi di ruang sidang. Selain itu, risiko regulasi yang terlibat mungkin memaksa Apple untuk menghapus Google sebagai mesin telusur default dan mungkin juga berlaku untuk Microsoft.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Google akan membayar sekitar $15 miliar untuk tetap sebagai mesin telusur default di Apple Safari untuk iPhone dan Mac"