Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Strategi digital cloud: Tantangan, solusi, dan masa depan komputasi tanpa server

Untuk mengamankan kemenangan di dunia pascapandemi, sangat penting bagi perusahaan untuk memikirkan kembali strategi IT mereka – dimulai dengan mendesain ulang proses, menanamkan pendekatan baru, meningkatkan keamanan, menarik bakat baru, dan beradaptasi dengan teknologi masa depan.
strategi-digital-cloud-tantangan-solusi-masa-depan
Menurut penelitian McKinsey baru-baru ini, 75% dari pasar cloud senilai $1 triliun akan datang dari inovasi bisnis dalam analitik, IoT, dan otomatisasi daripada mengelola infrastruktur dan biaya IT. (Pixabay)

Mendapatkan hasil maksimal dari arsitektur tanpa server dimulai dengan membuat platform teknologi digital yang fleksibel dan skalabel di mana aplikasi bisnis dapat dipantau dan dikendalikan dari satu sumber. Pandemi telah memunculkan gelombang adopsi Cloud berikutnya di mana lebih banyak perusahaan telah memulai perjalanan menggunakan platform cloud publik dan swasta untuk pengalaman terintegrasi yang lebih baik dan memberikan penawaran layanan kepada pengguna akhir.

Tantangan hari ini dalam arsitektur tanpa server

Ya, pindah ke cloud ada manfaatnya. Namun, untuk sepenuhnya mengeksplorasi potensinya, beberapa tantangan perlu dievaluasi dengan baik terlebih dahulu, dan strategi harus dibingkai untuk mengurangi risiko.

Umumnya, ketika mengintegrasikan dan menguji berbagai panggilan fungsi, kompleksitas dalam desain arsitektur muncul, di mana infrastruktur yang tidak siap menghadapi kurangnya masalah kontrol. Dan, memantau, mengidentifikasi & men-debug akar penyebab kegagalan menjadi lebih menantang berkontribusi pada tingkat ketidakpastian biaya yang lebih tinggi.

Berjalan di cloud, mengukur kinerja platform tanpa server bisa jadi sulit. Mentransfer kontrol ke penyedia layanan membuat sulit untuk memastikan kinerja, mengontrol biaya, dan kerentanan terhadap waktu henti. Perusahaan perlu memitigasi risiko ini dengan waspada untuk mengelola arsitektur tanpa server mereka. Beberapa sumber peristiwa harus dievaluasi untuk kemungkinan input berbahaya, memiliki hak istimewa yang ketat dan akses izin hanya untuk melakukan tugas yang dimaksudkan, memiliki mekanisme pencatatan dan pemantauan deskriptif, dan banyak lagi.

Otomatisasi dan integrasi pada intinya

Ketika organisasi memulai inisiatif Transformasi Digital mereka, salah satu strategi utama yang ingin mereka jalankan adalah mengurangi jumlah proses manual yang ada di dalam organisasi. Jenis strategi ini bukanlah hal baru, karena perusahaan telah mencoba mengotomatiskan transaksi bisnis selama beberapa dekade. Akibatnya, memiliki suite integrasi dari banyak vendor yang muncul dan berkembang sendiri.

Vendor ini umumnya mulai membangun alat menggunakan metode EAI, ESB, SOA, dan ETL untuk menyelesaikan tantangan integrasi. Baru-baru ini, kami telah melihat pendekatan integrasi yang dipimpin API muncul yang telah mendemokratisasi keterampilan yang dibutuhkan untuk membangun solusi integrasi. Menggunakan pendekatan yang dipimpin API juga telah memperkenalkan paradigma baru.

Solusi tanpa server

Yang dibutuhkan bisnis adalah platform tunggal yang dirancang untuk memantau sejumlah besar aplikasi yang dibangun di atas tumpukan tanpa server. Ini penting untuk pemantauan aktivitas bisnis, melakukan pelacakan aliran proses ujung ke ujung, dan integrasi hibrid.

Misalnya, ketika bank menggunakan beberapa API terbuka untuk menggabungkan FaaS (Function-as-a-Service) dengan aplikasi lain untuk memberikan pengalaman terintegrasi yang lebih baik, ada perubahan mendasar dalam cara layanan diberikan kepada pelanggannya. Dalam hal ini, alih-alih dari aplikasi Bank, layanan diarahkan melalui pihak ketiga seperti Google Pay, dll. Komunikasi yang lancar antara kedua belah pihak terjadi melalui integrasi alur kerja. Memiliki platform yang memberikan pandangan terpadu tentang transaksi bisnis ini membantu menyelesaikan masalah lebih cepat.

Masa Depan: Kombinasi pemenang

Untuk mengamankan kemenangan di dunia pascapandemi, sangat penting bagi perusahaan untuk memikirkan kembali strategi IT mereka dimulai dengan mendesain ulang proses, menanamkan pendekatan baru, meningkatkan keamanan, menarik bakat baru, dan beradaptasi dengan teknologi masa depan. Menurut penelitian McKinsey baru-baru ini, 75% dari pasar cloud senilai $1 triliun akan datang dari inovasi bisnis dalam analitik, IoT, dan otomatisasi daripada mengelola infrastruktur dan biaya IT.

Salah satu ide tersebut adalah menggabungkan arsitektur Tanpa Server dan kode sumber terbuka dengan SaaS (Software-as-a-Service). Melalui ini, perusahaan akan memiliki fleksibilitas untuk menggabungkan layanan dari beberapa vendor perangkat lunak dalam arsitektur tanpa server sepenuhnya. Integrasi tersebut akan membantu menyederhanakan proses yang kompleks dan mengumpulkan peluang baru bagi semua pihak yang terlibat.

Dengan demikian, bisnis perlu merangkul teknologi cloud bersama dengan adopsi awal teknologi masa depan dan menggabungkannya untuk membuka nilai substansial di seluruh domain mulai dari ritel, sistem perawatan kesehatan hingga perbankan.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Strategi digital cloud: Tantangan, solusi, dan masa depan komputasi tanpa server"