Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

PERINGATAN: Google melarang 150 aplikasi berbahaya dari Play Store

Seseorang harus selalu waspada terhadap penipuan, terlepas dari perangkat yang Anda gunakan.
peringatan-google-melarang-150-aplikasi

Skema penipuan telah menyebar luas dan bahkan berkembang dalam hal teknik mereka, menggunakan segala macam untuk menembus korban yang tidak menaruh curiga.

Perusahaan keamanan siber, Avast, telah menandai 151 aplikasi sebagai berbahaya dari Play Store. Sekarang, Google telah melarang aplikasi ini dari platform.

Dan jika Anda pernah menginstal aplikasi ini di ponsel Anda, lebih baik Anda menghapusnya karena ada lebih dari sepasang mata yang mengintai data pribadi Anda tanpa izin Anda.

Hapus 150 aplikasi berbahaya ini di ponsel Anda

Tidak ada yang aman sekarang, bahkan secara virtual. Setiap orang harus berhati-hati dengan aktivitas online mereka. Setiap email yang Anda terima, pesan teks yang Anda terima, aplikasi yang Anda unduh, atau tautan yang Anda klik bisa berbahaya.

Segala jenis penipuan terdeteksi hampir setiap hari, dan penemuan minggu ini adalah kumpulan aplikasi palsu dan berbahaya di Google Play Store.

Sama seperti aplikasi berbahaya lainnya di platform, mereka menyamar sebagai aplikasi sah seperti alat utilitas, editor foto, filter kamera, game, pemindai kode QR, dan banyak lagi.

Avast telah melaporkan aplikasi ini, dan menurut perusahaan, aplikasi ini menggunakan kampanye yang disebut kampanye penipuan UltimaSMS. Niat mereka adalah untuk mendapatkan korban mereka untuk mendaftar layanan SMS mahal.

Aplikasi telah dipasang jutaan kali

Tapi seberapa berbahayakah aplikasi ini?

Inilah yang terjadi ketika Anda menginstal aplikasi UltimaSMS, itu akan langsung memeriksa lokasi ponsel Anda, IMEI, dan nomor untuk mengetahui kode area negara dan bahasa yang digunakan untuk penipuan.
peringatan-google-melarang-150-aplikasi
Ilustrasi: aplikasi ini telah diinstal jutaan kali. (shutterstock)

Kemudian, setelah Anda membuka aplikasi, Anda akan melihat layar dalam bahasa Anda yang meminta Anda untuk memasukkan nomor telepon dan/atau alamat email Anda.

Setelah mengirimkan informasi, aplikasi kemudian akan mendaftarkan Anda ke layanan SMS premium yang akan merugikan korban setidaknya $40 per bulan. Itu lumayan untuk layanan yang bahkan tidak Anda perlukan.

Pada tahap ini, aplikasi akan menampilkan lebih banyak pilihan berlangganan atau hanya berhenti bekerja. Namun kabar buruknya, Anda kemudian akan ditagih oleh layanan scam setiap minggunya.

Bagaimana dan mengapa orang masih terjerumus pada penipuan semacam ini?

Avast menjelaskan mengapa orang masih menyukai aplikasi palsu ini di Play Store:

Aplikasi yang ditemukan pada dasarnya identik dalam struktur, artinya struktur aplikasi dasar yang sama digunakan berulang kali. Salinan ini disamarkan sebagai aplikasi asli melalui profil aplikasi yang dibuat dengan baik di Play Store. Profil menampilkan foto yang menarik dan deskripsi aplikasi yang menarik di samping rata-rata ulasan yang sering tinggi. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, mereka memiliki pernyataan kebijakan privasi umum dan menampilkan profil pengembang dasar termasuk alamat email umum. Mereka juga cenderung memiliki banyak ulasan negatif dari pengguna yang mengidentifikasi aplikasi dengan benar sebagai penipuan atau telah jatuh ke dalam penipuan.

Selain itu, aplikasi palsu ini diiklankan di Facebook, Instagram, TikTok, dan platform media sosial lainnya. Bahkan jika aplikasi media sosial ini mencoba menangkap iklan aplikasi palsu ini, mereka tidak dapat menangkap semuanya. Jadi, terserah kita untuk menilai apakah aplikasi palsu ini tampak samar atau sah.

Aplikasi secara kolektif telah diunduh lebih dari 10,5 juta kali. Namun kabar baiknya, Google telah melarang aplikasi yang merupakan bagian dari kampanye penipuan ini.

Berikut adalah tautan daftar lengkap aplikasi, periksa ponsel Anda jika Anda memiliki salah satu aplikasi yang diunduh, dan pastikan untuk segera menghapusnya.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "PERINGATAN: Google melarang 150 aplikasi berbahaya dari Play Store"