Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Qualcomm Snapdragon 8 Gen 1 yang baru adalah SoC unggulan tahun 2022 — Inilah yang perlu Anda ketahui

qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Chipset Snapdragon Qualcomm ditemukan di setiap segmen dunia Android, memberi daya pada jutaan perangkat. Tahun ini menandai perubahan dalam strategi penamaan perusahaan, dan tidak hanya merek Snapdragon sekarang terpisah dari "Qualcomm", tetapi cara chipset itu sendiri diberi nama juga telah berubah. Tahun ini, perusahaan memiliki satu chipset untuk smartphone yang memulai debutnya, dan itu tidak disebut Snapdragon 895, juga tidak disebut Snapdragon 898. Ini adalah Snapdragon 8 Gen 1, chip yang akan terlihat di beberapa flagships populer tahun 2022.

Setiap tahun, Qualcomm suka membanggakan peningkatan efisiensi dan kinerjanya, dan tahun ini tidak berbeda. Dengan persaingan yang mulai memanas antara Qualcomm dan MediaTek (dan juga sedikit di samping Google dan Samsung), Qualcomm tampaknya merasakan panasnya. Chipset tahun ini memiliki banyak peningkatan dibandingkan tahun lalu, dengan Qualcomm menjanjikan keuntungan besar dalam kecerdasan buatan dan rendering grafis. Qualcomm mengatakan bahwa Snapdragon 8 Gen 1 menunjukkan perubahan "jauh melebihi" dari apa yang telah ditunjukkan perusahaan sebelumnya dari tahun ke tahun.

Snapdragon 8 Gen 1 CPU: Kryo Baru


ARM meluncurkan arsitektur ARMv9 pada bulan Maret tahun ini, yang menurut perusahaan diharapkan akan digunakan di lebih dari 300 miliar chip dalam dekade berikutnya. Revisi besar terakhir untuk ISA ARM adalah v8, yang diperkenalkan pada Oktober 2011 dengan set instruksi AArch64 64-bit. Namun, ARM telah memperluas ARMv8 selama bertahun-tahun dengan fitur baru seperti Memory Tagging di ARMv8.5. Dengan ARMv9, perusahaan terus menggunakan AArch64 sebagai set instruksi dasar tetapi telah memperluasnya dengan fitur-fitur baru yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan kinerja. Menurut ARM, ini adalah fitur baru utama dari arsitektur ARMv9-A:
  • SVE2 : memperluas manfaat vektor yang dapat diskalakan ke lebih banyak kasus penggunaan
  • Realm Management Extension (RME): memperluas Confidential Compute on Arm platform ke semua pengembang.
  • BRBE : memberikan informasi profil, seperti Auto FDO
  • Embedded Trace Extension (ETE) dan Trace Buffer Extension (TRBE) : peningkatan kemampuan pelacakan untuk Armv9
  • TME : dukungan memori transaksional perangkat keras untuk arsitektur Arm

Inti Kryo baru Snapdragon didasarkan pada arsitektur ARMv9. Desain CPU pertama yang diumumkan menggunakan teknologi baru adalah Cortex-X2, Cortex-A710, dan Cortex-A510, dan itulah desain CPU yang tepat yang membentuk dasar untuk chip Kryo Qualcomm. Konfigurasi inti Cortex-X2 tunggal, tiga inti Cortex-A710, dan empat inti Cortex-A510 mirip dengan tata letak Snapdragon 888, yang juga memiliki konfigurasi serupa. Kali ini, Snapdragon 8 Gen 1 diproduksi pada proses 4nm (diharapkan 4nm Samsung Foundry).

Prime core memiliki clock 2.995GHz, dengan kecepatan puncak yang pernah dicapai Qualcomm menjadi 3.1GHz pada pembaruan Snapdragon 865 Plus mid-cycle . Pertengahan siklus Snapdragon 888. Ditambah juga penyegaran dengan Cortex-X1 mencapai 2.995GHz. Core kinerja A15 Apple memiliki clock 3.2GHz, untuk referensi.

Tiga inti Kryo Performance menggunakan desain ARM Cortex-A710. Cortex-A710 menjanjikan peningkatan efisiensi 30% dan peningkatan kinerja 10% dibandingkan pendahulunya, A78. Core Cortex-A710 memiliki clock 2.5GHz. Adapun tiga inti Efisiensi Kryo, yang didasarkan pada desain Cortex-A510 yang baru. Kritik utama terhadap inti Efisiensi tahun lalu di Snapdragon 888 mengelilingi penggunaan inti Cortex-A55 yang menua, jadi sekarang kita akan melihat peningkatan efisiensi yang bagus tahun ini. Cortex-A510 menawarkan peningkatan kinerja 35% dibandingkan A55, dengan peningkatan efisiensi 20% juga. Core ini memiliki clock 1.79GHz.

Snapdragon 8 Gen 1 memiliki beberapa peningkatan yang cukup besar dibandingkan Snapdragon 888, dan masuk akal jika perusahaan mengiklankan beberapa peningkatan efisiensi yang cukup besar. Yang masih harus dilihat adalah apakah perbaikan itu benar-benar terlihat di dunia nyata. Qualcomm mengatakan bahwa secara keseluruhan, chipset tahun ini 20% lebih kuat sementara 30% lebih hemat daya daripada Snapdragon 888.

Snapdragon 8 Gen 1 GPU: Adreno Baru


Perusahaan mengumumkan beberapa peningkatan yang cukup besar pada seri GPU Adreno-nya. Sebagai permulaan, Adreno baru ini menawarkan peningkatan kinerja 30% dibandingkan Adreno 660 di Snapdragon 888, dan juga 25% lebih hemat daya.

Namun, Qualcomm juga telah memperkenalkan sejumlah peningkatan lain yang bukan hanya kemampuan menghitung angka. Render Vulkan dikatakan mendapatkan peningkatan kecepatan 60% yang signifikan, dan ada banyak fitur baru Snapdragon Elite Gaming. Sayangnya, tampaknya tidak ada dukungan decoding AV1, meskipun perusahaan seperti YouTube dan Netflix mulai mendorongnya.

Snapdragon Elite Gaming


Qualcomm mengatakan bahwa gamer seluler ingin bermain di Snapdragon. GPU Adreno baru menandai pengenalan Adreno Frame Motion Engine, yang memungkinkan game berjalan dengan kecepatan bingkai dua kali lipat tanpa menggunakan lebih banyak daya, atau menggunakan setengah daya dan mempertahankan kecepatan bingkai yang sama. Ada juga peningkatan lain, termasuk Variable Rate Shading Pro yang memungkinkan penghematan daya dan kinerja yang lebih signifikan. Semua ini berkontribusi pada iterasi berikutnya dari Snapdragon Elite Gaming, yang memiliki “kemampuan tingkat desktop” dalam rendering volumetrik menurut Qualcomm. Render volumetrik mencakup grafik seperti kabut dan asap.

Snapdragon 8 Gen 1 juga memperkenalkan teknologi Audiokinetik untuk pertama kalinya untuk suara yang lebih imersif. Qualcomm juga mengatakan bahwa mereka bekerja dengan banyak mitra industri game untuk mengoptimalkan game di Android khusus untuk chip Snapdragon.

Konektivitas Snapdragon 8 Gen 1: Sistem modem-RF Snapdragon X65 terintegrasi dan FastConnect 6900


Snapdragon 8 Gen 1 memiliki modem Qualcomm Snapdragon X65 terintegrasi, yang diumumkan awal tahun ini sebagai penerus X60. Modem khusus ini dapat mencapai kecepatan 10 Gigabit pada jaringan 5G yang berdiri sendiri dan tidak mandiri, sistem modem-RF pertama yang mencapai kecepatan ini, dan X60 tahun lalu memiliki maksimum 7,5Gbps. Snapdragon X65 juga merupakan modem pertama yang mendukung rilis 3GPP 5G NR 16, rangkaian spesifikasi kedua yang bertujuan untuk meningkatkan perluasan dan penyebaran 5G NR di seluruh dunia.
qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Modem ini dibangun pada proses 4nm dan mendukung agregasi operator simultan antara semua pita sub-6GHz dan mmWave. Snapdragon X65 juga memiliki arsitektur yang dapat diupgrade, sehingga memungkinkan untuk menghadirkan fitur-fitur baru yang diusulkan dalam Rilis 16 3GPP untuk diluncurkan dengan cepat melalui pembaruan perangkat lunak. Proses fabrikasi yang lebih kecil diharapkan akan menghemat daya bersih di seluruh rangkaian board, meskipun itu jelas masih harus dilihat.

Sama seperti Qualcomm Snapdragon 865 Plus yang memulai debutnya dan Snapdragon 888, Snapdragon 8 Gen 1 dilengkapi sistem Qualcomm FastConnect 6900 untuk Wi-Fi dan Bluetooth. Ini fitur Wi-Fi 6E, Bluetooth 5.2, 4K QAM, saluran 160MHz, dan DBS 4-aliran. Qualcomm mengatakan bahwa Anda bahkan dapat melakukan streaming audio CD lossless melalui Bluetooth untuk pertama kalinya.
qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Snapdragon 8 Gen 1 ISP: Spectra 680 dan Snapdragon Sight


Beberapa kemajuan terbesar Qualcomm dalam beberapa tahun terakhir bisa dibilang berada di Spectra ISP. Di masa lalu, melihat Spectra 280 ISP membawa dukungan untuk pengambilan video HDR kedalaman warna 10-bit, kemudian Spectra 380 ISP di Snapdragon 855 adalah CV-ISP pertama di dunia. Setelah itu, kita melihat Spectra 480 ISP membanggakan kecepatan pemrosesan 2 gigapiksel/detik yang mengesankan, dan Spectra 580 ISP juga membawa beberapa lompatan besar ke depan dengan arsitektur triple-ISP baru, peningkatan kecepatan 35%, dukungan untuk staggered HDR sensor, dan lainnya. Sekarang menjadi lebih baik, karena Spectra 680 mencakup semua tambahan baru itu ke overdrive.
qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Untuk konteks, triple ISP adalah masalah besar. Ini memungkinkan hingga tiga kamera untuk aktif pada satu waktu, yang sangat bagus untuk beralih antar kamera dengan lancar di aplikasi kamera Anda. Jeda kamera yang terkenal di ponsel pintar Android yang tidak dialami iPhone disebabkan oleh fakta bahwa setiap kamera hanya berjalan satu per satu, bukan semuanya untuk dialihkan secara mulus. Itu berubah dengan Snapdragon 888, dan Qualcomm telah menggandakannya di sini. Bandwidth memorinya telah ditingkatkan menjadi 3,2 gigapiksel/detik, yang memungkinkan perekaman pada 108MP pada 30 frame per detik. Atau, kamera ini dapat memotret dalam 8K HDR dan mengambil foto 64MP secara bersamaan, atau memberi daya pada tiga kamera 36MP pada 30 FPS secara bersamaan. Ini adalah ISP yang kuat.

Spectra 680 secara signifikan lebih cepat daripada Spectra 580 tahun lalu. Bandwidth yang lebih tinggi memungkinkan untuk sejumlah kegunaan lain juga, termasuk menangkap 240 foto 12MP dalam satu detik. Perusahaan juga menggunakan Ultrawide Engine baru untuk mencegah lengkungan di tepi foto, yang mencakup koreksi aberasi kromatik, juga dikenal sebagai pinggiran warna. Di sinilah warna terdistorsi di sekitar objek, dan terkadang bisa menjadi masalah dengan kamera ultrawide.

Qualcomm juga telah bekerja pada resolusi super video untuk zoom ekstrim, yang dikatakan memberikan "detail yang sangat bagus" dan menghilangkan "kekurangan buruk zoom digital". Akhirnya, berkat Qualcomm Sensing Hub generasi ketiga juga, ISP mendukung kamera depan yang selalu aktif untuk membuka kunci wajah yang lebih cepat. Qualcomm juga mengatakan bahwa ini dapat digunakan untuk privasi, termasuk mengunci ponsel Anda jika orang lain melihatnya atau menyembunyikan konten notifikasi jika seseorang mengintip dari balik bahu Anda.
qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Adapun Snapdragon Sight, itulah nama yang disebut perusahaan untuk seluruh rangkaian fitur kameranya. Tampaknya tidak banyak yang benar-benar berubah selain itu.

Snapdragon 8 Gen 1: AI & Pembelajaran Mesin


Sementara Qualcomm sering menjadi yang terdepan dalam hal kinerja single-core dan kinerja GPU di dunia Android, para pesaing tentu saja mengejar ketinggalan dalam hal kinerja AI. Google Pixel 6 Pro tidak perlu diperkenalkan dalam hal AI, dan chipset HiSilicon Kirin Huawei menawarkan kinerja AI yang fantastis. Namun, Qualcomm masih menawarkan kinerja AI yang luar biasa, dan sistemnya yang selalu aktif mengkonsumsi daya kurang dari 1mA. Tidak ada Neural Processing Unit, atau NPU, pada chipset Snapdragon. Sebaliknya, "Mesin AI"-nya mencakup CPU, GPU, dan DSP. Snapdragon 855 memperkenalkan Tensor Accelerator, dan Snapdragon 865 menghadirkan terjemahan real-time di perangkat. Snapdragon 888 memperkenalkan Sensing Hub generasi kedua, bersama dengan peningkatan besar dalam operasi per detik.
qualcomm-snapdragon-8-gen-1-yang-baru

Snapdragon 8 Gen 1 dikatakan memiliki peningkatan 4x dalam kinerja AI-nya, berkat generasi ke-7 dari AI Engine perusahaan. Ini memiliki kinerja akselerator Tensor dua kali lebih cepat, memori bersama dua kali lebih besar, dan 1,7 kali lebih hemat daya daripada pendahulunya. Semua ini menambah pengalaman AI yang lebih baik di Snapdragon 888.

Qualcomm Sensing Hub generasi ke-3


Qualcomm Sensing Hub generasi ke-3 menghadirkan sistem AI berdaya rendah yang semuanya baru. Ini memiliki fitur tambahan yang didukung oleh Hugging Face, Sonde, dan Leica sementara juga menawarkan kinerja per watt terbaik dalam sejarah Snapdragon dalam hal akselerator Tensornya. Mode Leica Leitz Look dapat menciptakan kembali bokeh Leica dalam AI, sedangkan pemrosesan bahasa alami yang didukung oleh Hugging Face dapat membantu mengelompokkan dan memprioritaskan notifikasi secara cerdas. Qualcomm mengatakan bahwa ia melakukan ini melalui analisis sentimen dengan memproses pesan Anda secara lokal. Terakhir, Sonde Health dapat memantau kesehatan Anda dengan menganalisis vokal Anda, yang menurut Qualcomm bahkan dapat dilatih untuk mengenali gejala COVID-19.

Qualcomm mengatakan bahwa perangkat pertama yang ditenagai oleh Snapdragon 8 Gen 1 akan segera hadir. Realme telah mengkonfirmasi bahwa Realme GT 2 Pro-nya akan menjadi salah satu yang pertama merilisnya, dan seri Xiaomi 12 juga akan datang bersamanya. Ini akan menjadi tahun peningkatan lagi bagi Qualcomm, dan kita akan mengetahui bagaimana kinerja Snapdragon 8 Gen 1 jika dibandingkan dengan MediaTek Dimensity 9000 dan A15 Bionic Apple.

Qualcomm mengonfirmasi bahwa perusahaan berikut akan meluncurkan perangkat yang ditenagai Snapdragon 8 Gen 1: Black Shark, Honor, iQOO, Motorola, Nubia, OnePlus, OPPO, Realme, Redmi, SHARP, Sony Corporation, Vivo, Xiaomi, dan ZTE, dengan perangkat komersial diharapkan tiba pada akhir tahun 2021. Secara keseluruhan, berharap untuk melihat banyak flagships baru dengan chipset unggulan baru ini.

Referensi: www.xda-developers.com
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Qualcomm Snapdragon 8 Gen 1 yang baru adalah SoC unggulan tahun 2022 — Inilah yang perlu Anda ketahui"