Konektor USB-C iPhone 15 Bagai Pedang Bermata Dua Bagi Apple?

Apple akan meluncurkan seri iPhone 15 baru dengan port pengisian daya USB Type-C standar, mematuhi peraturan UE.
konektor-usb-c-iphone-15-bagai-pedang-bermata-dua-bagi-apple
Apple mungkin perlu mengirimkan iPhone 15 dengan adaptor daya untuk mendukung peningkatan watt dari pengisian daya USB-C. Foto oleh Jakub Porzycki/NurPhoto via Getty Images

Apple diperkirakan akan meluncurkan seri iPhone 15 barunya Selasa depan, 12 September di Apple Event di Cupertino, California.

Salah satu perubahan yang diharapkan pada iPhone adalah sesuatu yang kemungkinan besar tidak diinginkan oleh perusahaan, namun terpaksa dilakukan karena peraturan internasional.

Tahun lalu, Parlemen Eropa memutuskan bahwa semua ponsel, tablet , dan kamera yang dijual di Uni Eropa harus dilengkapi dengan port pengisian daya USB Type-C standar. Bagi pengguna non-Apple, seperti pengguna Android , perubahan tersebut tidak terlalu berpengaruh karena sebagian besar ponsel sudah menggunakan port USB-C.

Tidak masuk akal secara ekonomi bagi Apple untuk hanya membuat port USB-C untuk produknya di Eropa, sehingga perusahaan memutuskan untuk memperbarui seluruh lini, dimulai dengan iPhone 15.

Namun bagi Apple dan penggunanya, perubahan dari port Lightning milik Apple ke USB-C, yang harus diterapkan di seluruh Eropa pada akhir tahun 2024, bisa menjadi pedang bermata dua.

Apa arti perubahan ini bagi Apple

Apple telah lama terkenal karena menciptakan aksesoris untuk mereknya yang hanya berfungsi dengan produk Apple.

Strategi ini memungkinkan perusahaan memperoleh keuntungan dari pengguna yang menambahkan aksesori baru, seperti kabel adaptor, headphone, dan pengisi daya, langsung dari merek tersebut, bukan dari produsen pihak ketiga. Ini juga membantu menjaga penggunanya tetap loyal kepada Apple.

Namun Apple juga memiliki kekhawatiran tentang bagaimana memaksa perusahaan untuk beradaptasi dengan port pengisian daya standar dapat berdampak pada keunggulan kompetitifnya.

Perusahaan ini awalnya menolak keputusan UE, kemungkinan karena mengadopsi jenis pengisi daya yang sama dengan pesaing seperti Samsung dapat mempermudah pengguna Apple untuk beralih ke merek lain.

Mereka juga berpendapat bahwa semua kabel Lightning yang ada saat ini bisa saja dibuang.

Meskipun Apple tentu saja mengalami kemunduran biaya dalam memperbarui manufaktur mereka, ada beberapa potensi keuntungan yang dibicarakan para analis secara online.

Apa yang bisa ditingkatkan dari peralihan ini?

Mark Gurman, reporter Bloomberg yang meliput Apple dan dianggap sebagai salah satu analis terkemuka di perusahaan tersebut, mengatakan bahwa meskipun Apple menolak peralihan ke USB-C, mereka akan memanfaatkan beberapa manfaatnya, dan memamerkannya kepada pelanggan.

Misalnya, pengenalan USB-C berpotensi memfasilitasi hadirnya pengisian daya yang sangat cepat pada iPhone 15, dibandingkan dengan iPhone 14, yang mengisi daya pada 20W.

Situs web berita teknologi The Verge, baru-baru ini melaporkan bahwa peralihan dari kabel Lightning ke USB-C dapat meningkatkan kecepatan pengisian daya di iPhone 15 menjadi 35W.

Namun, yang menarik adalah kemampuan pengisian cepat mungkin hanya tersedia pada kabel bersertifikasi Apple, dan pada model iPhone Pro, menurut analis Apple Ming-Chi Kuo.

Untuk model tingkat rendah (iPhone 15 dan iPhone 15 Plus), model tersebut mungkin dibatasi pada kecepatan transfer data USB 2.0 (Hingga 480 Mbps), sedangkan model iPhone 15 Pro dapat melihat USB 3.2 atau Thunderbolt (Hingga 20 Mbps). atau 40 Gbps) kecepatan transfer data.

Apa yang perlu diketahui oleh pengguna Apple adalah bahwa, menurut analis, hampir pasti akan diwajibkan untuk membeli pengisi daya resmi bersertifikasi Apple untuk menikmati kecepatan pengisian tercepat di lini iPhone baru.

Apple sudah menjual pengisi daya USB-C 30W untuk iPad dan MacBook Air.

Bentrokan Apple lainnya dengan UE

Masalah port pengisian daya universal bukanlah satu-satunya perselisihan Apple dengan UE, yang merupakan sumber pendapatan terbesar kedua setelah Amerika pada kuartal ketiga tahun 2023.

Baterai telepon juga menjadi isu hangat bagi raksasa teknologi dan Eropa. Benua ini akan segera mewajibkan semua produsen ponsel cerdas untuk membuat ponsel dengan baterai yang dapat dilepas dan diganti.

Menurut Apple, baterai yang dapat dilepas akan bertentangan dengan tujuannya untuk menciptakan produk yang tahan lama dan ramah lingkungan.

Selain itu, perusahaan yang berbasis di Cupertino ini juga menghadapi tuntutan hukum lain di seluruh dunia atas upayanya mencegah penyedia layanan luar memberikan pemeliharaan pada produk Apple. Konsumen berpendapat bahwa tingginya biaya untuk memperbaiki produk Apple melalui sistem perbaikannya tidaklah adil.

Siapa sangka; semua kontroversi seputar pengisi daya. Namun kita tidak akan tahu pasti sampai Selasa depan ketika Apple meluncurkan iPhone 15, dan kemungkinan besar, pengisi daya USB-C pertama iPhone.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar untuk "Konektor USB-C iPhone 15 Bagai Pedang Bermata Dua Bagi Apple?"