Perusahaan ini mengambil bantuan AI untuk menghindari PHK massal

Deloitte, salah satu dari 'empat besar' perusahaan konsultan, mengambil pendekatan inovatif untuk menghindari PHK massal dengan memanfaatkan Kecerdasan Buatan (AI).
perusahaan-ini-mengambil-bantuan-ai

14-15 bulan terakhir telah menimbulkan ketakutan akan ketidakpastian di sektor ketenagakerjaan. Dengan maraknya AI dan perusahaan-perusahaan yang meluncurkan ABC untuk mendukung model pembelajaran buatan dan mesin mereka sendiri, pertanyaan apakah kita membutuhkan manusia atau AI untuk menggantikan pekerjaan manusia menjadi semakin penting. Tidak hanya itu, kita telah menyaksikan jutaan karyawan kehilangan pekerjaan di tengah ketidakpastian dan perlambatan ekonomi. Dan PHK massal masih belum berhenti; namun, salah satu perusahaan besar di bidang konsultasi, Deloitte, mengambil langkah berbeda, dengan memanfaatkan AI untuk menghindari PHK massal.

Menurut laporan terbaru Bloomberg, Deloitte menggunakan kecerdasan buatan untuk mengubah tren pemecatan staf dan pemecatan ratusan atau ribuan karyawan. Perusahaan dilaporkan sedang mengevaluasi kinerja karyawan yang ada keterampilan dan memetakan rencana untuk mengalihkan karyawan dari pekerjaan yang berulang dan memindahkan mereka ke tugas yang lebih menuntut dalam skenario yang berubah ini. Evaluasi ini merupakan bagian dari rencana perusahaan untuk menyaksikan pertumbuhan perekrutan dari waktu ke waktu di masa depan.

Langkah Deloitte untuk mengevaluasi dan memetakan karyawannya berdasarkan keahlian mereka mengikuti langkah Deloitte yang mempekerjakan sekitar 130.000 karyawan pada tahun 2023 ini. Namun, di tengah perekrutan massal, perusahaan juga memperingatkan karyawannya di AS dan Inggris bahwa mereka lapangan kerja mungkin akan hilang, karena perusahaan tersebut diduga terpaksa merestrukturisasi departemen dan bisnis tertentu di tengah penurunan permintaan.

"Jelas merupakan tujuan yang bagus untuk dapat menghindari perubahan besar dalam perekrutan dan PHK," kata Steven Rolls, chief talent officer global di Deloitte, kepada Bloomberg. "Anda selalu bisa lebih efisien dan efektif dalam menemukan orang yang tepat."

Khususnya, penggunaan AI oleh Deloitte dalam manajemen tenaga kerja bukanlah inisiatif tersendiri namun merupakan bagian dari tren industri yang lebih luas. Perusahaan jasa profesional, termasuk pesaing Deloitte, telah bereksperimen dengan kecerdasan buatan generatif untuk mengotomatiskan tugas-tugas yang berulang dan memakan waktu yang biasanya diberikan kepada staf junior. Tugas-tugas seperti persiapan dokumen untuk rapat internal dan kompilasi data untuk presentasi klien disederhanakan melalui AI generatif seperti ChatGPT, yang menghasilkan respons berdasarkan pelatihan ekstensif pada materi yang ada.

Dalam konteks proyek terbaru Deloitte, perusahaan tersebut dilaporkan bertujuan untuk memperluas penggunaan AI di luar otomatisasi tugas untuk mengelola masuknya ribuan karyawan dengan lebih baik setiap tahunnya. Dengan jumlah karyawan yang kini mendekati 460.000 orang setelah lonjakan perekrutan baru-baru ini, Deloitte menyadari perlunya pendekatan strategis terhadap manajemen talenta untuk mempertahankan lintasan pertumbuhannya.

Mengomentari potensi tantangan yang terkait dengan pertumbuhan eksponensial yang berkelanjutan, Rolls lebih lanjut mengutip, "Mari kita bayangkan Deloitte begitu sukses dan kami melipatgandakan ukuran kami lagi, saya akan sangat khawatir jika mempekerjakan seperempat juta orang setahun. Mungkin tidak lebih sedikit, tapi mungkin sama dengan yang kita pekerjakan sekarang.” Kata-katanya semakin menggarisbawahi perlunya perusahaan mengambil solusi inovatif untuk mengelola kompleksitas tenaga kerja yang berkembang pesat di tengah transformasi AI.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Perusahaan ini mengambil bantuan AI untuk menghindari PHK massal"