Google Menghadapi Tuntutan Ganti Rugi Sebesar $1,6 Miliar Pada Uji Coba Terkait AI

Daftar Isi
Google Alphabet menghadap juri federal di Boston pada hari Selasa untuk menentang klaim seorang ilmuwan komputer bahwa mereka harus membayar perusahaannya $1,67 miliar karena melanggar paten.
google-menghadapi-tuntutan-ganti-rugi
Google menghadapi tuntutan ganti rugi sebesar $1,6 miliar karena melanggar paten. (AFP)

Google Alphabet menghadap juri federal di Boston pada hari Selasa untuk menentang klaim seorang ilmuwan komputer bahwa mereka harus membayar perusahaannya $1,67 miliar karena melanggar paten yang diduga mencakup prosesor yang digunakan untuk menggerakkan teknologi kecerdasan buatan dalam produk Google.

Seorang pengacara untuk Singular Computing, yang didirikan oleh ilmuwan komputer Joseph Bates yang berbasis di Massachusetts, mengatakan kepada hakim bahwa Google meniru teknologi Bates setelah berulang kali bertemu dengannya untuk mendiskusikan ide-idenya guna memecahkan masalah inti pengembangan AI.

Pengacaranya, Kerry Timbers, mengatakan bahwa setelah Bates membagikan inovasi pemrosesan komputernya dengan Google dari tahun 2010 hingga 2014, raksasa teknologi itu tanpa sepengetahuannya meniru teknologi yang dipatenkannya daripada melisensikannya untuk mengembangkan chip pendukung AI miliknya sendiri.

Inovasi Bates dimasukkan ke dalam Unit Pemrosesan Tensor Google, digunakan untuk mendukung fitur AI di Google Penelusuran, Gmail, Google Terjemahan, dan layanan Google lainnya, kata Kerry.

Email internal yang dikutip dalam kasus tersebut menunjukkan kepala ilmuwan Google, Jeff Dean, menulis kepada orang lain tentang bagaimana ide Bates bisa "sangat cocok" untuk apa yang sedang dikembangkan Google. Karyawan lain melalui email mengatakan bahwa mereka "sangat terkorupsi oleh ide-ide Joe."

“Kasus ini adalah tentang sesuatu yang kita semua pelajari sejak lama: hormati orang lain, jangan mengambil apa yang bukan milik Anda, dan berikan penghargaan pada saat yang seharusnya,” kata Timbers kepada hakim dalam pernyataan pembukaannya.

Pengacara Google, Robert Van Nest, membantah bahwa karyawan Google yang merancang chipnya tidak pernah bertemu Bates dan merancangnya secara independen dari pekerja yang melakukannya.

Dia menyebut Bates sebagai "seorang penemu yang kecewa" yang telah berulang kali gagal meyakinkan banyak perusahaan termasuk Meta Platforms, Microsoft, Amazon.com Inc, dan pembuat ChatGPT OpenAI untuk menggunakan teknologinya. Van Nest mengatakan teknologi Bates menggunakan perkiraan matematika yang dapat menghasilkan perhitungan yang "salah".

“Chip Google pada dasarnya berbeda, berbeda secara fundamental, dari apa yang dijelaskan dalam paten Singular,” kata Van Nest kepada hakim.

Menjelang persidangan, Google mengatakan Singular telah meminta ganti rugi moneter hingga $7 miliar karena melanggar dua patennya. Dalam persidangan, Timbers mengatakan Google harus membayar $1,67 miliar.

Google memperkenalkan unit pemrosesannya pada tahun 2016 untuk mendukung AI yang digunakan dalam pengenalan suara, pembuatan konten, rekomendasi iklan, dan fungsi lainnya. Singular mengatakan unit versi 2 dan 3 yang diperkenalkan pada 2017 dan 2018 melanggar hak patennya.

Pengadilan banding AS di Washington juga mendengarkan argumen pada hari Selasa tentang apakah akan membatalkan paten Singular dalam kasus terpisah yang diajukan Google ke Kantor Paten dan Merek Dagang AS.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar

Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari dunia teknologi. Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!