Ilmuwan Meta Chief AI Mengatakan AI Tidak Memahami Kenyataan Dengan Baik, dan Tidak Akan Pernah Secerdas Manusia

Daftar Isi
Kepala AI Meta, Yann LeCun, yang dianggap sebagai salah satu bapak baptis AI, mengatakan bahwa AI tidak akan pernah secerdas manusia.
ilmuwan-meta-chief-ai-mengatakan-ai-tidak-akan-pernah-secerdas-manusia
Gambar representatif dihasilkan menggunakan AI.

Sejak alat AI seperti ChatGPT, Bing (sekarang Copilot) dan Bard (sekarang Gemini) mendapatkan popularitas, dunia tidak lagi sama. Semakin banyak orang membicarakan AI generatif, dan meskipun sebagian orang percaya bahwa alat AI akan membantu manusia bekerja dengan cara yang lebih baik, sebagian lainnya khawatir bahwa AI akan menjadi semakin pintar seiring berjalannya waktu dan pada akhirnya akan melampaui kita dalam hal kecerdasan. Elon Musk, yang perusahaannya juga mengembangkan teknologi AI, mengatakan lebih dari satu kali bahwa AI akan lebih pintar daripada manusia di masa depan. Musk baru-baru ini mentweet bahwa AI akan menjadi lebih pintar dari manusia mulai tahun depan. Namun, lawannya adalah Kepala Meta Scientist dan salah satu bapak baptis dunia AI, Yann LeCun.

LeCun, seperti dikutip TNW, mengatakan pada sebuah acara di London bahwa sistem AI saat ini tidak secerdas manusia dan tidak akan secerdas manusia dalam waktu dekat.

Dia dilaporkan mengatakan bahwa penalaran, perencanaan, ingatan yang kuat, dan pemahaman dunia fisik adalah "empat karakteristik penting dari kecerdasan manusia - juga kecerdasan hewan - yang tidak dapat dilakukan oleh sistem AI saat ini." Dia kemudian menambahkan bahwa pemahaman AI terhadap dunia adalah “dangkal” dan kita cenderung percaya bahwa AI cerdas hanya karena kemampuan alat tersebut untuk menggunakan bahasa dengan lancar.

“Sebagian besar pengetahuan manusia sebenarnya bukan bahasa sehingga sistem tersebut tidak akan pernah bisa mencapai tingkat kecerdasan manusia kecuali jika Anda mengubah arsitekturnya,” kata bapak baptis AI tersebut.

Ini bukan pertama kalinya LeCun mengungkapkan pandangannya tentang masa depan AI. Beberapa hari yang lalu, ilmuwan Meta AI terlihat berhadapan dengan Elon Musk ketika Elon Musk mengatakan bahwa AI akan melampaui kecerdasan manusia pada tahun depan.

Menanggapi Musk, Yann Le Cunn mengatakan jika hal ini terjadi, dunia akan memiliki sistem AI yang bisa belajar mengemudi hanya dengan latihan sekitar 20 jam, seperti anak berusia 17 tahun.

"Tidak. Jika itu yang terjadi, kita akan memiliki sistem AI yang dapat melatih diri mereka sendiri untuk mengemudikan mobil dalam 20 jam latihan, seperti anak berusia 17 tahun lainnya. Namun kita masih belum memiliki sistem self-driving yang sepenuhnya otonom dan dapat diandalkan. , meskipun kami (Anda) memiliki jutaan jam data pelatihan *bersertifikasi*," tulis LeCunn.

ilmuwan-meta-chief-ai-mengatakan-ai-tidak-akan-pernah-secerdas-manusia

Tahun lalu juga, LeCun menyebut ketakutan Musk terhadap AI yang mengambil alih umat manusia sebagai hal yang "konyol". Dalam wawancara dengan Tucker Carlson tahun lalu, Musk mengatakan bahwa AI lebih berbahaya daripada 'pesawat yang salah kelola' dan berpotensi 'menghancurkan peradaban'.

Namun, Yann LeCun sempat menyatakan ketidaksetujuannya dengan Musk dan mengatakan bahwa asumsi AI sebagai ancaman eksistensial adalah 'salah'.

"Sama sekali salah. Itu membuat asumsi yang Elon dan beberapa orang lain mungkin yakini dengan membaca buku 'Superintelligence' karya Nick Bostrom atau membaca Anda mengetahui beberapa tulisan Eliezer Yudkowsky," kata LeCun saat podcast dengan pemodal ventura Harry Stebbings.

Posting Komentar