Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Tips dan Trik Mudah Untuk Hasil Foto dari Kamera Smartphone yang Keren

10-tips-dan-trik-mudah-untuk-hasil-foto-dari-kamera-smartphone-yang-keren
Foto dengan kamera smartphone ©Pexels
Banyak pembuat smartphone suka mengiklankan seberapa lebar lensa kameranya, atau seberapa besar tampilannya, atau berapa megapiksel sensornya. Ini hanya pemasaran dan ada lebih banyak fotografi daripada hanya mengarahkan kamera Anda pada subjek dan menekan tombol rana. 

Jika Anda benar-benar ingin mengambil foto melalui kamera smartphone dengan hasil yang luar biasa, berikut adalah beberapa tips dan trik yang dapat Anda lihat yang tidak memerlukan biaya sepeser pun, dan mungkin dapat menghasilkan foto smartphone yang jauh lebih baik. 

Mengamati aturan pertiga 


Ini adalah prinsip dasar dalam fotografi di mana diyakini bahwa jika Anda membagi gambar menjadi tiga bagian yang berbeda, itu akan menghasilkan foto yang lebih enak dipandang. Sebagian besar orang cenderung mengambil foto dengan pusat materi mati-matian mereka, tetapi jika Anda meletakkan subjek Anda di sisi foto, itu akan lebih menyenangkan secara estetika. 

Hal yang sama dapat dikatakan untuk foto lanskap, di mana jika Anda berada di pantai, misalnya, Anda akan membagi bingkai menjadi tiga bagian pasir, laut, dan langit. Ini akan membuat foto lebih seimbang daripada foto di mana ada terlalu banyak langit atau terlalu banyak pasir. 

Ubah white balance 


Banyak kamera yang cenderung menebak-nebak saat mengambil foto, berkat perangkat lunak yang membuat banyak perhitungan. Ada juga sensor built-in yang berupaya menentukan suhu cahaya dan mengatur white balance. Terkadang ini akurat, dan terkadang bisa salah. 

Inilah sebabnya kadang-kadang foto Anda bisa terlihat terlalu biru atau terlalu kuning. Dengan menyesuaikan keseimbangan putih ke pencahayaan yang benar, Anda dapat memastikan bahwa foto Anda lebih akurat warna. 

Ketuk untuk fokus 


Kamera ponsel sudah cukup pintar dalam hal mendeteksi objek mana yang menjadi fokus, tetapi terkadang juga tidak akurat. Untuk memastikan bahwa Anda memiliki foto paling tajam dan paling fokus yang bisa Anda dapatkan, pastikan untuk mengetuk objek atau subjek yang ingin Anda fokuskan sebelum menekan tombol rana. 

Matikan flash 


Fotografi flash dapat menghasilkan foto yang luar biasa, tetapi sayangnya, unit flash pada smartphone kita masih mengerikan. Jika Anda pernah mengamati bagaimana seorang fotografer profesional bekerja, mereka jarang mengarahkan flash langsung ke subjek mereka, atau jika mereka melakukannya, mereka mencoba untuk menyebarkannya. Ini untuk mencegah warna foto keluar terlalu berlebihan atau membuat orang atau subjek merah. 

Anda tidak dapat benar-benar melakukan ini dengan smartphone, jadi biasanya lebih baik hanya mematikan lampu kilat otomatis dan hanya menyalakannya ketika Anda benar-benar membutuhkannya. 

Bermain-main dengan eksposur 


Jika Anda tidak ingin foto yang tampak kasar yang merupakan hasil dari flash langsung, menyesuaikan secara manual paparan kamera Anda adalah hal terbaik berikutnya. Dengan meningkatkan eksposur, Anda dapat menerangi pemandangan yang terlihat sedikit lebih alami. Mungkin terlihat agak kasar (atau "noise" seperti beberapa fotografer menyebutnya), tetapi pasti akan terlihat jauh lebih baik daripada flash frontal penuh. 

Atau, Anda juga dapat menurunkan eksposur saat memotret di bawah sinar matahari yang cerah. Ini akan membantu mencegah bagian tertentu dari foto Anda “blowing out” dan membuat gambar seimbang. 

Jangan takut untuk memotong (Cropping) 


Saat Anda mengambil foto, kadang-kadang mungkin ada benda atau orang yang mungkin mengalihkan perhatian dari subjek. Di sinilah pemangkasan sangat berguna, jadi jangan takut untuk memotong foto untuk menghilangkan gangguan yang tidak diinginkan. Cropping juga dapat menghasilkan potret yang lebih baik dari orang-orang di mana ia akan membantu memusatkan perhatian pada subjek dan bukan hal-hal yang mengelilingi mereka seperti tiang lampu, nama toko, pot tanaman, dan sebagainya. 

Pertahankan diri Anda tetap stabil 


Sedikit gerakan atau sentakan tangan kita dapat menghasilkan foto yang buram atau tidak setajam mungkin. Jika Anda tidak ingin berinvestasi dalam tripod, maka Anda harus menemukan cara untuk menguatkan diri agar tangan Anda tetap stabil. Ada beberapa cara untuk melakukannya, seperti bersandar ke dinding. Tips lainnya adalah mengatur waktu pernapasan Anda. 

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa menahan napas dapat membuat Anda tetap diam, tetapi fotografer merekomendasikan Anda menekan tombol rana saat Anda mengeluarkan napas untuk meminimalkan guncangan atau gerakan apa pun. 

Percobaan dengan sudut 


Mengambil foto dengan lurus sepertinya hal yang paling jelas untuk dilakukan, tetapi terkadang Anda bisa mendapatkan hasil yang lebih baik saat bereksperimen dengan sudut aneh. Turun rendah dan arahkan kamera Anda ke atas. Ini bisa menghasilkan bangunan yang terlihat lebih tinggi dan mengesankan. Jika Anda mengambil foto orang, itu juga bisa memberikan ilusi kaki panjang, atau membuat orang pendek terlihat lebih tinggi. 

Gunakan mode HDR 


Banyak kamera ponsel saat ini mendukung HDR. Bagi mereka yang tidak terbiasa, HDR adalah tempat Anda mengambil adegan yang sama dalam banyak eksposur dan kemudian melapisi mereka bersama untuk membuat gambar yang memiliki kontras yang lebih tinggi. Walaupun foto HDR sejati membutuhkan lebih banyak kerja, menggunakan mode HDR ponsel Anda akan membantu Anda mengambil foto dengan warna yang lebih jenuh dan memiliki kontras yang lebih baik, jika Anda merasa bahwa gambar default terlalu datar dan membosankan. 

Ambil foto dalam burst 


Tahukah Anda bahwa kamera smartphone Anda dapat mengambil bidikan burst dengan menahan tombol rana? Menggunakan ini dapat membantu Anda mengambil foto yang lebih baik, atau lebih tepatnya, ini akan memberi Anda lebih banyak pilihan. Alih-alih mengambil satu foto dan meninjaunya satu per satu, Anda dapat mengambil foto burst dan menelusuri semuanya. 

Ini akan sangat berguna ketika seseorang berkedip dalam foto dan jika Anda mengambil foto pecah, Anda bisa memiliki bingkai di mana mata mereka terbuka. Ini juga berguna saat mengambil foto hewan yang tidak dapat diprediksi, atau Anda dapat menggunakannya untuk mengambil foto di pesta atau pernikahan untuk menangkap pemandangan atau momen terbaik.

via: phandroid
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "10 Tips dan Trik Mudah Untuk Hasil Foto dari Kamera Smartphone yang Keren"

Berlangganan via Email