Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apple Menghadapi Tuntutan Pengadilan Karena Diduga Melanggar Paten Yang Berkaitan Dengan Face ID & Fitur Kamera

apple-menghadapi-tuntutan-pengadilan

Apple saat ini menghadapi perselisihan hukum karena diduga melanggar paten yang berkaitan dengan ID Wajah & fitur kamera. Gugatan itu diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Barat Texas yang mengklaim bahwa Apple dengan sengaja melanggar lima paten yang terkait dengan kamera ponsel. Secara khusus, paten ini berkaitan dengan teknologi yang dapat "membantu pengguna berinteraksi dengan ponsel cerdas", termasuk membuka kunci perangkat, menangkap gambar atau video, dan fungsi lainnya.

Penggugat dalam gugatan tersebut, Gesture Technology Partners, LLC, didirikan oleh Dr. Timothy Pryor pada tahun 2013. Pryor adalah satu-satunya penemu dari lima paten yang digugat. Paten yang didakwa adalah Paten AS No. 8.194.924, 7.933.431, 8.878.949, dan 8.553.079.

Menurut pengaduan tersebut, serangkaian fungsi Apple melanggar hak kekayaan intelektual, termasuk ID Wajah (Face ID), Smart HDR, pengenalan wajah dalam gambar, serta stabilisasi gambar optik. Menariknya, gugatan tersebut juga menunjukkan bahwa Apple dan Dr. Pryor memiliki kemitraan sebelumnya.

“Apple telah membeli paten dan teknologi dari Dr. Pryor di masa lalu, termasuk portofolio patennya untuk 'multi-touch' pada tahun 2010.” Paten tersebut menyatakan bahwa Dr. Pryor kemudian membantu Apple dalam mengklaim portofolio multi-touch ke HTC.

Keluhan tersebut menyatakan bahwa Dr. Pryor telah menghubungi Apple terkait masalah lisensi paten berbasis kamera. Apple menanggapi Dr. Pryor tetapi tidak mengambil tindakan apa pun untuk menghindari pelanggaran. Karena itu, gugatan tersebut menuduh Apple secara langsung dan sengaja melanggar hak paten tersebut.

Paten ini sendiri mencakup berbagai teknologi yang dipatenkan, termasuk "interaksi dan instruksi berbasis kamera" dan "penginderaan berbasis kamera di perangkat genggam, seluler, game, atau perangkat lain".

Selain itu, gugatan tersebut membutuhkan pengadilan juri dan putusan bahwa Apple telah melanggar hak kekayaan intelektual. Selain itu, juga mengupayakan kompensasi atas semua kerugian dan biaya yang timbul karena dugaan pelanggaran; biaya atas kompensasi; dan biaya pengacara, dan biaya hukum lainnya.

Apple Mematenkan Teknologi Face ID Generasi Berikutnya

Apple telah menerima paten baru terkait Face ID, yang merupakan sistem otentikasi pengguna biometrik. Paten merinci teknologi pengenalan wajah generasi berikutnya yang menggunakan pemetaan panas wajah. Sebagian besar ponsel cerdas saat ini menggunakan wajah biometrik serta sidik jari untuk otentikasi. Apple telah lama menggunakan Face ID untuk mengenali pengguna dari wajah mereka, tetapi versi baru teknologi ini akan sangat sulit untuk dibodohi.

Kelemahan utama dari teknologi yang ada adalah kacamata, masker wajah, dan bahkan rambut berpotensi mengganggu proses otentikasi. Deskripsi paten baru tersebut menyatakan bahwa sistem pengenalan wajah generasi mendatang akan menggunakan panas dari wajah pengguna.
apple-menghadapi-tuntutan-pengadilan
Paten terbaru Apple berkaitan dengan Face ID
Artinya, di masa mendatang, tanda tangan termal unik setiap orang akan membuka kunci perangkat Apple. Ini seharusnya memungkinkan Apple untuk terus menggunakan Face ID, yang cukup tidak praktis di tengah pandemi ketika semua orang harus memakai masker dan melepasnya untuk pengenalan wajah atau memasukkan kata sandi di layar. Untungnya pada pembaruan iOS 14.5 perangkat iPhone yang mendukung Face ID dapat membuka ponsel mereka tanpa harus melepas masker.

Sumber : Gizchina / VIA: Dalam bahasa Cina
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Post a Comment for "Apple Menghadapi Tuntutan Pengadilan Karena Diduga Melanggar Paten Yang Berkaitan Dengan Face ID & Fitur Kamera"

free articles