Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Google Mencari Alternatif Untuk Fitur Anti-Pelacakan Baru Apple

Google mencoba untuk menyeimbangkan meningkatnya permintaan konsumen yang sadar privasi dengan kebutuhan finansial pengembang dan pengiklan.
google-mencari-alternatif-untuk-fitur-anti-pelacakan-apple
Google
Google sedang menjajaki alternatif untuk fitur anti-pelacakan baru Apple Inc. , tanda terbaru bahwa industri internet perlahan-lahan merangkul privasi pengguna, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.

Secara internal, raksasa pencarian sedang mendiskusikan bagaimana mereka dapat membatasi pengumpulan data dan pelacakan lintas aplikasi pada sistem operasi Android dengan cara yang tidak seketat solusi Apple, kata orang-orang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya sedang mendiskusikan rencana perusahaan.

Google mencoba untuk menyeimbangkan meningkatnya permintaan konsumen yang sadar privasi dengan kebutuhan finansial pengembang dan pengiklan. Unit Alphabet Inc. sedang mencari masukan dari pemangku kepentingan ini, serupa dengan bagaimana Alphabet Inc. secara perlahan mengembangkan standar privasi baru untuk penjelajahan web yang disebut Privacy Sandbox.

Dengan lebih dari $ 100 miliar penjualan iklan digital tahunan, Google memiliki kepentingan dalam membantu mitra untuk terus menghasilkan pendapatan dengan menargetkan iklan ke pengguna perangkat Android dan mengukur kinerja tempat pemasaran tersebut.

"Kami selalu mencari cara untuk bekerja dengan pengembang untuk meningkatkan standar privasi sambil mengaktifkan ekosistem aplikasi yang didukung iklan dan sehat," kata juru bicara Google dalam sebuah pernyataan.

Dalam pembaruan perangkat lunak yang akan datang untuk iPhone dan iPad, yang disebut iOS 14.5 dan iPadOS 14.5, Apple menambahkan fitur baru yang disebut Transparansi Pelacakan Aplikasi. Alat tersebut memungkinkan konsumen memilih apakah aplikasi dapat mengumpulkan data tentang mereka di seluruh aplikasi dan situs web lain. Langkah yang akan segera terjadi telah mengguncang industri periklanan digital. Facebook Inc. dan perusahaan lain mengeluh bahwa fitur tersebut akan membatasi kemampuan mereka untuk menyajikan iklan yang dipersonalisasi secara efektif dan menghasilkan pendapatan.

Solusi Google cenderung kurang ketat dan tidak memerlukan prompt untuk memilih pelacakan data seperti milik Apple, kata orang-orang. Eksplorasi menjadi alternatif Android untuk fitur Apple masih dalam tahap awal, dan Google belum memutuskan kapan, atau apakah, akan melanjutkan perubahan.

Di iPhone, Google menawarkan kerangka kerja kepada pengembang sehingga mereka dapat memonetisasi aplikasi mereka menggunakan iklan Google. Dalam posting blog baru-baru ini, Google mengatakan pembaruan pelacakan iklan Apple berarti pengembang "mungkin melihat dampak yang signifikan" pada pendapatan iklan mereka.

Untuk membuat pengiklan senang sambil meningkatkan privasi, diskusi seputar solusi Google Android menunjukkan bahwa itu bisa serupa dengan perubahan browser web Chrome yang direncanakan, kata orang-orang. Perusahaan tersebut mengatakan pada tahun 2020 bahwa mereka bermaksud untuk menghapus cookie pihak ketiga di Chrome dalam waktu dua tahun. Google menegaskan kembali rencana itu awal tahun ini. Cookie adalah cara situs web melacak pengguna di seluruh web untuk menayangkan iklan yang lebih dipersonalisasi kepada mereka.

Alternatif web Google, yang dikenal sebagai Privacy Sandbox, memungkinkan beberapa penargetan iklan dengan pengumpulan data yang kurang spesifik. Sebagai bagian dari solusi tersebut, perusahaan telah mengembangkan teknologi yang disebut Federated Learning of Cohorts yang memungkinkan pengiklan menargetkan kelompok orang dengan minat yang sama, bukan individu. Google kemungkinan akan mengambil pendekatan serupa dengan Android.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Post a Comment for "Google Mencari Alternatif Untuk Fitur Anti-Pelacakan Baru Apple"

free articles