Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Inilah Cara Netflix Meningkatkan Teknologinya Untuk Melayani Lebih Banyak Pengguna

Sistem baru, yang disebut Cosmos, akan menggantikan sistem Reloaded Netflix yang berusia tujuh tahun yang sekarang telah menjadi usang, insinyur perusahaan menjelaskan dalam sebuah posting blog.
inilah-cara-netflix-meningkatkan-teknologinya
Sistem baru Netflix akan membantu melayani lebih banyak pengguna saat perusahaan meningkatkan kemampuannya. (Foto: freepik.com/rawpixel-com)

Netflix telah mendapatkan jutaan pelanggan baru sejak perusahaan memulai layanan streaming, dan sejauh ini berhasil bekerja dengan sistem perangkat keras dan perangkat lunak yang ada sehingga memungkinkannya untuk melayani jutaan pengguna tersebut. Tetapi perusahaan sekarang siap dengan perangkat lunak backend generasi berikutnya yang akan memungkinkannya mendukung lebih banyak pelanggan di masa depan.

Dalam sebuah posting blog yang menjelaskan sistem baru untuk melayani media dari berbagai sumber yang oleh perusahaan dijuluki 'Cosmos', insinyur Netflix Frank San Miguel mengatakan sistem lama Reloaded yang digunakan selama tujuh tahun terakhir akhirnya perlu diganti karena cara desainnya memperlambat kemampuan perusahaan untuk menghadirkan fitur-fitur baru.

Karena jika desain "monolitik" yang dimiliki Reloaded, Miguel mengatakan pengembang harus banyak mengerjakan ulang sistem setiap kali fitur baru harus ditambahkan dan karena perusahaan harus melayani lebih banyak pengguna. “Model data terpusat yang telah membantu kami dengan baik ketika kami masih tim kecil menjadi sebuah tanggung jawab,” tambahnya. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang perbandingan antara kedua sistem di sini.

Sebaliknya, sistem baru, Cosmos, yang digunakan sejak 2018, akan menjadi sistem berbasis layanan mikro dengan alur kerja asinkron dan fungsi tanpa server. Ini akan dapat melayani lebih banyak pengguna karena perusahaan berskala untuk menambahkan lebih banyak pengguna dan layanan lain dan akan mendukung layanan throughput tinggi yang mengkonsumsi ratusan ribu CPU sekaligus, dan beban kerja sensitif latensi di mana manusia menunggu hasil dari sebuah perhitungan, kata Miguel dalam posting blognya.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "Inilah Cara Netflix Meningkatkan Teknologinya Untuk Melayani Lebih Banyak Pengguna"