Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Penipuan WhatsApp dapat menyebabkan kerugian besar bagi pengguna; jangan lakukan ini saat mengobrol

Pengguna WhatsApp semakin menjadi sasaran penipuan perbankan yang terlihat mencuri uang dari akun mereka. Inilah yang tidak boleh dilakukan pengguna.
penipuan-whatsapp-dapat-menyebabkan-kerugian-besar
Ilustrasi: pengguna WhatsApp

Setiap hari contoh baru penipuan online terungkap. Tren mencuri dari orang-orang online telah meningkat berlipat ganda dan pengguna WhatsApp menjadi sasaran khusus karena popularitas aplikasi. Ini memberi scammers kesempatan untuk mengejar sejumlah besar pengguna secara bersamaan. Sekarang, penipuan terbaru yang menargetkan pengguna WhatsApp dengan menipu uang di rekening bank mereka. Penipuan ini, yang diungkapkan oleh peneliti keamanan Rusia di Kaspersky, adalah tentang pengiriman paket dari toko online. Sekarang, selama 2 tahun terakhir, sejak pandemi Coronavirus melanda dunia dan pembatasan diberlakukan, semua orang mulai memesan produk secara online. Mulai dari obat-obatan, makanan, furnitur, barang elektronik hingga yang lainnya, tren belanja online semakin meroket. Tidak ada yang ingin meninggalkan rumah mereka dan menggunakan uang tunai karena membawa banyak risiko. Populasi massal yang membeli secara online itulah yang ditargetkan oleh penjahat dunia maya.

Bagaimana scammers melakukannya? Pertama-tama, penjahat dunia maya mengirim pesan ke pengguna WhatsApp yang mengatakan bahwa mereka berasal dari beberapa perusahaan pengiriman terkemuka dan bahwa ada beberapa paket yang perlu dikirim dan mereka harus mengklik tautan untuk menyelesaikan proses atau melakukan pembayaran kecil untuk memastikan pengiriman dilakukan dibuat. Kaspersky mengatakan bahwa orang tidak boleh mengklik tautan yang dikirim dengan cara ini. Mereka harus mencoba dan mengingat apakah mereka telah memesan sesuatu, kapan mereka melakukannya dan apa yang terjadi setelahnya. Scammers mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa kebanyakan orang tidak memperhatikan dan mengklik tanpa berpikir dan kemudian tanpa berpikir terus memberikan informasi keuangan pribadi mereka kepada para penipu. Orang tua terutama dalam bahaya.

Ketika mereka mengklik tautan palsu ini, mereka pergi ke situs web yang meminta informasi lebih lanjut atau pembayaran untuk pengiriman. Kartu debit, kartu kredit, rincian perbankan diminta dari pengguna. Namun, dalam situasi apa pun, siapa pun tidak boleh memberikan informasi sensitif ini.

Kaspersky mengatakan, "Paket tak terduga yang membutuhkan pembayaran oleh penerima tetap menjadi salah satu trik paling umum selama kuartal terakhir ini."

Akibatnya, keamanan uang pengguna sangat terletak di tangan mereka sendiri. Mereka tidak boleh mengklik tautan yang cerdik (selalu periksa dari siapa itu berasal) dan yang terpenting, bahkan jika mereka mendarat di beberapa situs web yang sepertinya milik beberapa perusahaan media sosial atau bank besar, jangan masukkan nama pengguna atau kata sandi Anda. Dan yang terpenting, jangan berikan detail kartu debit Anda, terutama nomor CVV di situs web yang mencurigakan.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Penipuan WhatsApp dapat menyebabkan kerugian besar bagi pengguna; jangan lakukan ini saat mengobrol"