Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Telegram menyusul WhatsApp, melewati 1 miliar unduhan di Google Play Store

Telegram memiliki berita yang sangat buruk untuk WhatsApp. Itu baru saja melewati satu miliar unduhan di Google Play Store. Ini menjadikan Telegram salah satu dari sedikit layanan perpesanan yang melewati tonggak sejarah.
telegram-menyusul-whatsapp-melewati-1-milyar-unduhan
Unduhan Telegram telah merugikan WhatsApp terutama pada tahun 2021 karena berbagai kontroversi yang masuk ke aplikasi milik Facebook dan karena down selama berjam-jam baru-baru ini. Pengguna WhatsApp telah bermigrasi ke Telegram berbondong-bondong sejak saat itu.

Layanan perpesanan populer Telegram telah melampaui satu miliar unduhan di Google Play Store, menandai tonggak baru untuk aplikasi perpesanan lintas platform yang berfungsi di sebagian besar perangkat desktop dan seluler. Lonjakan unduhan Telegram ini akan menjadi kekhawatiran besar bagi WhatsApp, yang merupakan aplikasi perpesanan terbesar di dunia. Layanan ini telah mengalami pertumbuhan yang cukup besar pada tahun 2021, terutama setelah WhatsApp memperkenalkan persyaratan layanan terkait privasi baru awal tahun ini, dan ketika layanan Facebook mengalami pemadaman (down) yang diperpanjang selama berjam-jam beberapa minggu yang lalu.

Layanan pesan Telegram tidak sepopuler WhatsApp di Indonesia, tetapi lebih disukai oleh pengguna yang lebih muda terutama mereka yang merupakan bagian dari grup game besar untuk game seperti, atau untuk berbagi catatan studi seperti grup belajar online dan bahan referensi lainnya. Layanan ini semakin populer dan mengumpulkan 32 juta dan 26 juta pemasangan di seluruh dunia masing-masing pada bulan Maret dan April 2021, menurut Statista.
telegram-menyusul-whatsapp-melewati-1-milyar-unduhan
Telegram melampaui satu miliar unduhan di Play Store

Telegram telah berupaya menemukan metode untuk mempertahankan dirinya sendiri dan dengan hampir 500 juta pengguna aktif, layanan ini membutuhkan dana untuk terus bekerja dan menjauhkan perusahaan besar seperti Facebook dan Google. Aplikasi Telegram gratis, yang berarti pengguna tidak membayar apa pun untuk layanan ini. Pendiri perusahaan telah menjelaskan tahun lalu bahwa mereka sedang mengerjakan metode memonetisasi aplikasi melalui pesan sponsor kecil di saluran publik dan one-to-many channels. Layanan ini diharapkan mulai menampilkan iklan ini pada tahun 2021, tetapi sejauh ini iklan tersebut belum muncul di saluran mana pun.

Sementara itu, Durov juga telah menjelaskan pada tahun 2020 bahwa layanan ini akan tetap gratis seperti yang ada di masa depan, tetapi fitur-fitur tertentu nantinya mungkin tersedia untuk pelanggan yang membayar pada dasarnya tingkat premium dan bahwa perusahaan juga berencana bekerja dengan artis untuk menjual stiker premium di aplikasi, sebagai sumber pendapatan tambahan. Masih harus dilihat apakah Telegram mampu menantang pemimpin pasar saat ini, WhatsApp, yang memiliki dua miliar pengguna aktif dan ini tanpa memonetisasi aplikasi.
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief at TOSUTEKNO.COM. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram @mastosu

Posting Komentar untuk "Telegram menyusul WhatsApp, melewati 1 miliar unduhan di Google Play Store"