Peneliti China Berhasil Menciptakan Komputer Tercepat di Dunia

Daftar Isi
China telah meninggalkan AS, dengan 2 superkomputer secepat kilat. Salah satunya, Zuchongchi 2.1, beroperasi dengan kecepatan 10 juta kali lebih cepat daripada superkomputer lainnya.
peneliti-china-berhasil-menciptakan-komputer-tercepat-di-dunia
Prototipe komputer kuantum berbasis cahaya 'Jiuzhang 2.0' Foto: Courtesy of University of Science and Technology of China

Negara-negara di seluruh dunia sedang mengerjakan superkomputer baru yang kuat untuk maju dalam persaingan untuk menciptakan komputer yang paling kuat. Bidang komputasi kuantum juga tumbuh pesat, dan negara-negara seperti AS dan China telah bersaing untuk hak disebut negara-negara dengan superkomputer kuantum paling kuat. Sekarang, dilaporkan, China telah berhasil mendapatkan keuntungan besar atas saingannya, dengan dua superkomputer kuat baru yang meninggalkan para persaingnya, termasuk AS.

Dua superkomputer baru, Zuchongzhi 2.1 dan Jiuzhang 2.0 telah memungkinkan China untuk melompati saingannya dan mendapatkan keuntungan kuantum dalam persaingan untuk membangun komputer kuantum paling kuat. Komputer ini berbeda dari komputer tradisional karena tidak memanipulasi satu dan nol (atau bit), sebaliknya, menggunakan bit kuantum (atau qubit) yang dapat mewakili satu, nol dan baik satu dan nol pada saat yang sama.

Menurut sebuah laporan baru-baru ini oleh Global Times, komputer kuantum ini dibangun oleh para peneliti University of Science and Technology of China (USTC), dan akan membantu negara mendapatkan keuntungan dalam superkonduktor komputasi kuantum dan komputasi kuantum fotonik. Inilah cara kedua superkomputer ini dibandingkan dengan saingan mereka di dunia.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh fisikawan kuantum Cina terkenal Pan Jianwei, merancang sistem komputasi kuantum superkonduktor 66-qubit yang dapat diprogram, menamainya "Zuchongzhi 2.1," setelah matematikawan dan astronom Cina abad ke-5 yang terkenal, secara signifikan meningkatkan keuntungan kuantum.

Zuchongzhi 2.1," adalah 10 juta kali lebih cepat daripada superkomputer tercepat saat ini dan kompleksitas perhitungannya lebih dari 1 juta kali lebih tinggi dari prosesor Sycamore Google. Ini adalah pertama kalinya China mencapai keunggulan kuantum dalam sistem komputasi kuantum superkonduktor.

"Zuchongzhi 2.1" telah mencapai keunggulan kuantum untuk pertama kalinya dibandingkan dengan prosesor sebelumnya bernama "Zu Chongzhi", prototipe kuantum superkonduktor 62-qubit yang dapat diprogram yang dirancang oleh tim peneliti China dari USTC pada bulan Mei, Lu Chaoyang, seorang profesor USTC di Hefei, ibu kota Provinsi Anhui, China Timur .

Tim Pan juga membangun prototipe komputer kuantum berbasis cahaya baru, "Jiuzhang 2.0," dengan 113 foton yang terdeteksi, yang dapat menerapkan pengambilan sampel boson Gaussian skala besar (GBS) 1 kali lebih cepat daripada superkomputer tercepat yang ada di dunia, menurut Kantor Berita Xinhua.

Yuan mengatakan bahwa jumlah foton yang terdeteksi untuk "Jiuzhang 2.0" meningkat menjadi 113 dari sebelumnya 76 ketika prototipe komputer kuantum "Jiuzhang" pertama kali keluar, yang merupakan terobosan teknis utama, karena kesulitan meningkat secara eksponensial dengan setiap foton tambahan yang terdeteksi.

Prototipe komputer kuantum berbasis cahaya "Jiuzhang" dibangun pada Desember 2020, dipimpin oleh Pan dan Lu, dan menunjukkan keunggulan kuantum.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar

Komentar Anda:
Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari tosutekno.com. ‎Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!. Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News