CEO DuckDuckGo Mengatakan Dibutuhkan Terlalu Banyak Langkah Untuk Beralih dari Google

DuckDuckGo, mesin pencari yang berpusat pada privasi yang didirikan sekitar 15 tahun lalu, kini mengalami kemerosotan dengan pangsa pasar yang kecil karena konsumen menghadapi kesulitan untuk beralih dari Google ketika raksasa itu menjadi opsi default di layar komputer, kata pendiri perusahaan pemula tersebut dalam uji coba antimonopoli.
ceo-duckduckgo-mengatakan-dibutuhkan-terlalu-banyak-langkah-untuk-beralih-dari-google
Pendiri dan CEO DuckDuckGo Gabriel Weinberg berjalan dari Gedung Pengadilan Federal AS, Kamis, 21 September 2023 di Washington. (AP)

DuckDuckGo, mesin pencari yang berpusat pada privasi yang didirikan sekitar 15 tahun lalu, kini mengalami kemerosotan dengan pangsa pasar yang kecil karena konsumen menghadapi kesulitan untuk beralih dari Google ketika raksasa itu menjadi opsi default di layar komputer, kata pendiri perusahaan pemula tersebut dalam uji coba antimonopoli.

“Peralihan ini jauh lebih sulit dari yang seharusnya,” kata Chief Executive Officer Gabriel Weinberg di pengadilan federal pada hari Kamis. “Terlalu banyak langkah.”

Weinberg memberikan kesaksian pada hari Kamis dalam persidangan antimonopoli pemerintah melawan induk Google, Alphabet Inc. Departemen Kehakiman mengklaim Google membayar lebih dari $10 miliar per tahun kepada pesaing teknologi, pembuat ponsel pintar, dan penyedia nirkabel untuk menjadi opsi yang dipilih sebelumnya, atau default, pada PC dan perangkat seluler.

Dengan mempertahankan monopoli ini secara ilegal, pemerintah menuduh Google mempertahankan mesin pencari saingannya seperti Microsoft Corp. Bing dan DuckDuckGo mendapatkan skala yang dibutuhkan untuk bersaing. Google mengatakan mereka telah memenangkan pangsa pasarnya, yang dipatok pemerintah hampir 90%, karena Google memiliki mesin pencari terbaik.

Didirikan pada tahun 2008, DuckDuckGo mengklaim menawarkan keamanan yang lebih baik dari pelacakan online dan lebih banyak transparansi tentang bagaimana data pribadi digunakan. DuckDuckGo mengatakan iklan yang ditampilkan didasarkan pada hasil pencarian yang ditimbulkan pengguna, bukan berdasarkan algoritma pelacakan yang biasa digunakan oleh mesin pencari lainnya.

Saat ini perusahaan tersebut menguasai sekitar 2,5% pangsa pasar pencarian, kata Weinberg, dan melakukan sekitar 100 juta pencarian setiap hari. Weinberg mengatakan sekitar 30% hingga 40% pengguna DuckDuckGo memiliki “preferensi kuat” terhadap privasi dan sebagian besar pengguna perusahaan beralih dari Google. Perusahaan menganggap Google sebagai pesaing terbesarnya.

Namun pengaturan default yang mendukung Google menimbulkan hambatan bagi pengguna untuk beralih ke DuckDuckGo, meskipun mereka menghargai privasi, kata Weinberg. Perusahaan mengatakan konsumen harus dapat memilih mesin pencari default mereka dalam satu klik, berbeda dengan langkah rumit yang melibatkan setidaknya 15 mesin pencari pada sistem Android.

Para eksekutif Google bersikeras bahwa orang-orang memiliki lebih banyak pilihan pencarian daripada sebelumnya dan bahwa beralih dari default sangatlah mudah.

John Schmidtlein, seorang pengacara yang mewakili Google, mengatakan dalam pidato pembukaannya minggu lalu bahwa Microsoft telah memilih mesin pencarinya sendiri, Bing, pada PC Windows, namun sebagian besar pengguna PC beralih ke Google “karena ini adalah produk yang lebih baik.”

“Ini benar-benar hanya dengan empat ketukan pada telepon,” kata Schmidtlein, menjelaskan kemudahan mengubah mesin pencari default pada browser web Safari milik Apple Inc. “Masuk ke pengaturan, ketuk Safari, lalu mesin pencari, lalu tentukan pilihan. Ini hanya membutuhkan waktu beberapa detik.”
Mas Tosu
Mas Tosu "Productivity addict. Geek by nature". Editor in Chief di TOSUTEKNO dan TOSUPEDIA. Pengguna Android dan iOS. Ikuti saya di Instagram: mastosu

Posting Komentar untuk "CEO DuckDuckGo Mengatakan Dibutuhkan Terlalu Banyak Langkah Untuk Beralih dari Google"