Bug Youtube Memungkinkan Pengguna Mengunggah Video Porno Di Platform

Daftar Isi
Platform video online populer, YouTube, sedang bergulat dengan bug yang memungkinkan pengguna mengunggah konten dewasa eksplisit, melewati algoritma moderasi konten situs. Meskipun ada upaya untuk menghapus materi yang tidak pantas tersebut, kekhawatiran tetap ada seputar efektivitas respons YouTube dan kemampuannya untuk mencegah konten serupa di masa mendatang.
bug-youtube-memungkinkan-pengguna-mengunggah-video-porno
YouTube

Investigasi baru-baru ini mengungkap bug yang meresahkan di YouTube yang memungkinkan pengguna mengunggah konten dewasa eksplisit ke platform. Yang lebih memprihatinkan lagi adalah tampaknya YouTube sedang berjuang untuk menyelesaikan masalah ini dan menghapus materi yang tidak pantas.

Masalah ini terungkap ketika sekelompok individu, yang memproklamirkan diri sebagai “peretas YouTube”, memutuskan untuk membanjiri platform tersebut dengan konten dewasa yang eksplisit. Mereka bahkan mentransfer langsung video dari situs dewasa populer seperti Pornhub ke YouTube. Konten ini mencakup berbagai materi eksplisit, termasuk hentai dan video yang menampilkan aktris dewasa terkenal "Sweetie Fox".

Untuk memahami bagaimana para peretas ini melewati algoritme moderasi konten YouTube, reporter Emanuel Maiberg dari 404 Media bergabung dengan grup Discord yang dikenal sebagai "pemburu pornografi YouTube". Para pengguna ini berdedikasi untuk menemukan dan berbagi konten NSFW (Tidak Aman untuk Pekerjaan) di platform. YouTube memang memiliki kebijakan yang melarang konten dewasa, namun mengizinkan ketelanjangan dalam konteks tertentu, seperti konten pendidikan, dokumenter, ilmiah, atau artistik. Jelas sekali, sebagian besar pornografi pornografi berat tidak termasuk dalam kategori ini.

Maiberg menemukan bahwa beberapa peretas ini memanfaatkan bug dalam sistem penandaan video YouTube. Mereka menemukan cara untuk membanjiri platform dengan jutaan karakter khusus, khususnya karakter baris baru, yang secara efektif membuat video tanpa pengenal biasa seperti saluran atau judul video, serta statistik video seperti suka dan berbagi. Hal ini menyulitkan YouTube untuk melacak dan menghapus video-video ini.

Menyusul perhatian media sosial mengenai bug ini, banyak video yang dibuat menggunakan eksploitasi ini telah dihapus. Namun, tidak semuanya dihapus, sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang efektivitas respons YouTube. Terlebih lagi, Google, perusahaan induk YouTube, tidak begitu jelas mengenai masalah ini dan penyelesaiannya. Ketika Maiberg menghubungi Google untuk meminta tanggapan, seorang juru bicara meminta tautan video tertentu sebelum mengambil tindakan apa pun. Setelah memberikan tautan ke video yang dibuat menggunakan eksploitasi, video tersebut segera dihapus.

Pernyataan resmi Google mengenai masalah ini menunjukkan kesadaran akan masalah ini: "Kami menyadari bahwa sejumlah kecil video mungkin tetap ada di YouTube setelah saluran dihentikan. Kami sedang berupaya memperbaikinya dan menghapus konten tersebut dari platform."

Intinya, situasi ini menyoroti kerentanan yang signifikan dalam sistem moderasi konten YouTube, di mana bug dieksploitasi untuk mengunggah konten eksplisit ke platform. Meskipun beberapa video telah dihapus, tingkat permasalahannya masih belum jelas, dan pengguna YouTube masih memiliki pertanyaan tentang kemampuan platform untuk melindungi terhadap konten serupa di masa depan.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar

Komentar Anda:
Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari tosutekno.com. ‎Untuk mengikuti saluran tosutekno di WhatsApp, klik di sini untuk bergabung sekarang!. Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News