CEO Microsoft Satya Nadella Menyebut Bing Lebih Buruk Dari Google Dan Mengatakan Akan Melakukan Apa Pun Untuk Menjadikannya Lebih Baik

ceo-microsoft-satya-nadella-menyebut-bing-lebih-buruk
CEO Microsoft, Satya Nadella

CEO Microsoft Satya Nadella, selama uji coba antimonopoli AS vs Google, mengatakan bahwa Bing berada di belakang Google karena menjadi mesin pencari default pada perangkat sangat penting untuk kesuksesan. Dia menyoroti bahwa kesepakatan Google dengan Apple untuk menjadikan Google Search sebagai browser default di iPhone telah mempersulit mesin pencari lain untuk bersaing.

Dalam hal mesin pencari, Google Search memimpin. Meskipun ada daftar mesin pencari yang tersedia termasuk pesaing terkemuka seperti Microsoft Bing, Mozilla Firefox atau Yahoo, sampai saat ini belum ada yang mengalahkan dan lebih baik dari Google. Dan bahkan CEO Microsoft Satya Nadella mengakui kebenaran ini. Nadella dalam kesaksiannya dalam persidangan antimonopoli AS v. Google, mengakui bahwa mesin pencari perusahaannya, Bing, tertinggal dari Google dan mengatakan bahwa ia akan melakukan apa pun untuk menjadikannya lebih baik.

Menjelaskan mengapa Microsoft ingin bersaing dengan Google, Nadella yang berdiri sebagai saksi, merangkum jawabannya dalam satu kata: uang. “Saya melihat pencarian sebagai kategori perangkat lunak terbesar sejauh ini, Saya dulu menganggap Windows dan Office sebagai bisnis yang menarik sampai saya melihat pencarian,” kata Nadella, seperti dilansir The Verge. Lebih lanjut ia menjelaskan, meski pangsa pasarnya inferior, Bing berhasil memberikan keuntungan bagi Microsoft.

Namun, saat mengomentari mengapa Bing tidak berhasil mengungguli Google, Nadella menyalahkan Apple atas hal tersebut. Dia mencatat bahwa salah satu alasan terbesar Bing tidak sebagus Google adalah karena kesepakatan besar-besaran Google dengan Apple untuk menjadikan mesin pencari sebagai opsi default di iPhone. Dia mengakui bahwa jika Apple menyetujui kesepakatan Microsoft untuk menjadikan Bing sebagai browser defaultnya, hal ini akan menjadi sebuah perubahan besar bagi perusahaan tersebut.

Bahkan, ia mengungkapkan bahwa demi melakukan 'apa pun' agar Bing berfungsi dan berfungsi dengan Apple, Microsoft siap merugi $15 miliar per tahun, menyembunyikan merek Bing untuk penelusuran yang dilakukan di perangkat Apple, dan tunduk pada siapa pun. Preferensi privasi yang diminta Apple.

Nadella mengutip bahwa kesepakatan Microsoft dengan Apple bukan hanya soal uang tetapi juga daya saing. “Kita harus tidak serakah dan lebih kompetitif,” jelasnya.

Nadella menjelaskan bahwa jika kesepakatan Microsoft dengan Apple untuk menjadikan Bing sebagai mesin pencari default berhasil, hal ini akan menyebabkan peningkatan "aliran kueri", yang berarti peningkatan signifikan dalam jumlah orang yang menggunakan Bing. Hal ini, pada gilirannya, akan menghasilkan lebih banyak data yang dapat digunakan oleh tim Bing untuk menjadikan mesin pencari lebih baik. Seiring dengan peningkatan Bing dan menarik lebih banyak pengguna, pengiklan akan lebih tertarik menggunakan platform tersebut. Nadella menyebut siklus positif ini, ketika mesin pencari yang lebih baik menghasilkan lebih banyak penggunaan, lebih banyak data, dan lebih banyak pengiklan, sebagai "siklus baik" mesin pencari. Dalam pandangan Nadella, siklus baik ini bisa membantu Bing mengejar kualitas pencarian Google. Namun, bagi Bing, yang kesulitan mendapatkan kueri pengguna, data, pengiklan, dan pengguna, ini merupakan lingkaran setan.

Namun, Nadella mencatat bahwa kesepakatan Microsoft dengan Apple untuk menjadikan Bing sebagai mesin pencari default untuk iPhone tidak berjalan dengan baik. Dia menyoroti bahwa kesepakatan tersebut gagal karena keuntungan ekonomi dari kesepakatan Google dengan Apple dan mengisyaratkan bahwa Apple mungkin juga enggan memutuskan hubungan dengan Google karena kekhawatiran akan potensi pembalasan.

CEO Microsoft Satya Nadella percaya bahwa menjadi mesin pencari default sangat penting untuk kesuksesan, dan bahwa pengaturan keuangan Google dengan produsen perangkat telah mempersulit mesin pencari lain seperti Bing untuk bersaing. Dia juga menyampaikan kekhawatiran tentang potensi Google menggunakan layanan populernya seperti Gmail dan YouTube untuk mempromosikan Chrome, yang dapat menyebabkan pengguna meninggalkan Safari menurut Nadella, ini juga menjadi alasan mengapa Apple menolak kesepakatan Microsoft. Nadella percaya bahwa kekhawatiran ini adalah alasan utama mengapa Apple dan Google mempertahankan kemitraan mereka.
Artanti Tri Hapsari
Artanti Tri Hapsari Managing Editor di tosutekno.com. Seorang yang paling hobi fotografi, travelling dan menulis serta penggemar produk Apple tapi bukan fangirl.

Posting Komentar untuk "CEO Microsoft Satya Nadella Menyebut Bing Lebih Buruk Dari Google Dan Mengatakan Akan Melakukan Apa Pun Untuk Menjadikannya Lebih Baik"