Meta AI di WhatsApp: Ketersediaan, Fitur, Cara Kerjanya, dan Segala Hal Yang Perlu Diketahui dalam 5 Poin

Daftar Isi
Meta AI, asisten AI serba guna Meta, diluncurkan di Meta Connect 2023. Alat AI juga telah ditingkatkan dengan model bahasa besar Meta yang canggih, Llama 3, yang meningkatkan kemampuannya di seluruh rangkaian aplikasi dan kacamata pintar Meta.
meta-ai-di-whatsapp-ketersediaan-fitur-cara-kerjanya

Saat ChatGPT OpenAI memulai debutnya pada November 2022, ia mendapat banyak perhatian karena kemampuannya yang menakjubkan. Pengguna dengan penuh semangat menguji chatbot yang didukung AI, mengagumi responsnya yang mirip manusia terhadap berbagai pertanyaan. Dari puisi hingga komposisi musik, pemecahan masalah matematika, dan bantuan akademis, ChatGPT dengan cepat menjadi alat yang tepat untuk berbagai tugas. Menyaksikan kesuksesannya yang pesat, raksasa teknologi lainnya mengintensifkan upaya mereka di bidang AI dengan meluncurkan chatbot mereka sendiri. Namun, Meta telah absen dari lanskap AI generatif hingga Meta AI diperkenalkan selama acara Meta Connect 2023.

Baru-baru ini, Meta AI menjadi bagian dari WhatsApp dan beberapa pengguna mulai mendapatkan akses ke chatbot baru. Dari ketersediaan alat AI baru hingga fitur yang ditawarkannya, berikut cerita lengkapnya dalam 5 poin.

1. Meta AI diluncurkan


Meta AI, seperti yang telah disebutkan, diperkenalkan tahun lalu selama acara Meta Connect 2023. CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan asisten virtual perusahaan pada acara tersebut. Dalam postingan blognya, Meta menyatakan, "Hari ini di Connect, kami memperkenalkan Anda pada pengalaman dan fitur AI baru yang dapat meningkatkan hubungan Anda dengan orang lain - dan memberi Anda alat untuk menjadi lebih kreatif, ekspresif, dan produktif." Mirip dengan chatbot AI lainnya di pasar termasuk Google Bard dan ChatGPT OpenAI, Meta AI adalah asisten AI serba guna yang dapat membantu pengguna dengan berbagai tugas, seperti menjawab pertanyaan, menghasilkan teks, dan menerjemahkan bahasa. Pada saat peluncurannya, diumumkan bahwa Meta telah bermitra dengan Microsoft Bing sehingga pengguna dapat mengakses informasi real-time dan menghasilkan gambar.

2. Pengguna Indonesia mendapatkan akses


Pada bulan November tahun lalu, beberapa pengguna Amerika mendapat akses ke chatbot AI tetapi pengguna Indonesia tertinggal. Awal bulan ini, beberapa pengguna X di Indonesia melaporkan bahwa mereka dapat menggunakan chatbot Meta AI di WhatsApp. Saat ini, Meta AI sedang dalam tahap uji coba dan diluncurkan secara bertahap untuk lebih banyak pengguna. Chatbot hanya tersedia dalam bahasa Inggris karena Meta berencana mengumpulkan masukan dan meningkatkan alat untuk meluncurkan AI ke khalayak yang lebih luas.

3. Cara menggunakan Meta AI


Untuk memeriksa apakah chatbot tersedia, pengguna harus mengonfirmasi bahwa aplikasi WhatsApp mereka adalah yang terbaru. Setelah Meta AI tersedia, Anda akan melihat ikon bulat yang berbeda, berwarna ungu dan biru, di bagian atas antarmuka obrolan Anda. Mengklik ikon ini memberi pengguna akses ke Meta AI, memungkinkan mereka mengajukan pertanyaan, terlibat dalam interaksi, dan menghasilkan gambar melalui perintah yang diberikan. Baik dalam obrolan pribadi atau grup, individu dapat memulai fungsi Meta AI dengan mengetikkan "@" diikuti dengan "Meta AI" di bidang pesan.

4. Fitur unggulan Meta AI


Meta AI dapat digunakan dalam beberapa skenario. Ingin merencanakan perjalanan? Mintalah rekomendasi dari Meta AI. Perlu membuat gambar? Gunakan Meta AI. Butuh bantuan dengan penelitian? Meta AI mengetahui semuanya. Ini hanyalah beberapa contoh penggunaan asisten AI.

5. Versi peningkatan Meta AI


Minggu lalu, Meta meluncurkan versi Meta AI yang ditingkatkan, memanfaatkan model bahasa besar tercanggih milik perusahaan, Llama 3. Meta AI yang ditingkatkan dirancang untuk membantu pengguna dengan pertanyaan di seluruh rangkaian aplikasi dan kacamata pintar Meta. Untuk menyederhanakan aksesibilitas, Meta telah mengintegrasikan asisten AI-nya dengan fungsi pencarian aplikasi terkemuka seperti WhatsApp, Instagram, Facebook, dan Messenger, selain meluncurkan situs web khusus meta.ai.

“Kami meningkatkan Meta AI dengan model AI Llama 3 kami yang canggih dan bersifat open source. Dengan model baru ini, kami yakin Meta AI kini menjadi asisten AI paling cerdas yang dapat Anda gunakan secara bebas.," kata CEO Meta Mark Zuckerberg.

Posting Komentar